Main Pemberdayaan Masyarakat Adat untuk Pelestarian dan Pewarisan Nilai-Nilai Budaya (Asesmen Program...

Pemberdayaan Masyarakat Adat untuk Pelestarian dan Pewarisan Nilai-Nilai Budaya (Asesmen Program Revitalisasi Desa Adat)

, , , , , , , , ,
0 / 0
How much do you like this book?
What’s the quality of the file?
Download the book for quality assessment
What’s the quality of the downloaded files?
Year:
2017
Publisher:
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan
Language:
indonesian
Pages:
60
ISBN 13:
9786028613705
File:
PDF, 1.58 MB
Download (pdf, 1.58 MB)
0 comments
 

To post a review, please sign in or sign up
You can write a book review and share your experiences. Other readers will always be interested in your opinion of the books you've read. Whether you've loved the book or not, if you give your honest and detailed thoughts then people will find new books that are right for them.
1

网络攻防实战研究:漏洞利用与提权

Year:
2018
Language:
chinese
File:
EPUB, 25.35 MB
0 / 0
2

疯狂HTML 5/CSS 3/JavaScript讲义

Year:
2012
Language:
chinese
File:
EPUB, 15.63 MB
0 / 0
PEMBERDAYAAN MASYARAKAT ADAT
UNTUK PELESTARIAN DAN PEWARISAN
NILAI-NILAI BUDAYA
(ASESMEN PROGRAM REVITALISASI DESA ADAT)

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN
BADAN PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN
PUSAT PENELITIAN KEBIJAKAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN
TAHUN 2017

Perpustakaan Nasional: Katalog Dalam Terbitan
Indonesia. Badan Penelitian dan Pengembangan Kementerian Pendidikan
dan Kebudayaan
Pemberdayaan Masyarakat Adat untuk Pelestarian dan Pewarisan NilaiNilai Budaya (Asesmen Program Revitalisasi Desa Adat)
Jakarta: Pusat Penelitian Kebijakan Pendidikan dan Kebudayaan, Balitbang,
Kemendikbud, 2017
V, 61h
ISBN: 978-602-8613-70-5
1. Desa Adat
2. Revitalisasi
3. Nilai Budaya
4. Pemberdayaan
I. JUDUL
II. PUSAT PENELITIAN KEBIJAKAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN,
BALITBANG, KEMDIKBUD
III. SERI PENELITIAN KEBIJAKAN
Tim Penyusun : Bakti Utama, MA
Herman Hendrik, S.Sos., MPP, ME
Unggul Sudrajat, SS
Indah Pratiwi, S.IP
Tim Penyunting : Damardjati Kun Marjanto, S.Sos.
Nur Berlian V. Ali, M.SE
PERNYATAAN HAK CIPTA
© Puslitjakdikbud/Copyright@2017
Hak Cipta dilindungi Undang-undang. Diperbolehkan mengutip dengan menyebut sumber.

Pusat Penelitian Kebijakan Pendidikan dan Kebudayaan
Badan Penelitian dan Pengembangan, Kemendikbud
Gedung E, Lantai 19
Jalan Jenderal Sudirman-Senayan, Jakarta 10270
Telp. 021-5736365; Faks. 021-5741664
Website: https://litbang.kemdikbud.go.id
e-mail: puslitjakbud@kemdikbud.go.id

ii

KATA SAMBUTAN
Pusat
Penelitian
Kebijakan
Pendidikan
dan
Kebudayaan
(Puslitjakdikbud), Badan Penelitian dan Pengembangan (Balitbang),
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) pada Tahun
2017 menerbitkan Buku Laporan Hasil Penelitian yang merupakan hasil
kegiatan Tahun 2016. Penerbitan Buku Laporan Hasil Penelitian ini
dimaksudkan antara lain untuk menyebarluaskan hasil penelitian
kepada pihak-pihak yang berkepentingan dan sebagai wujud
akuntabilitas publik Puslitjakdikbud, Balitbang, Kemendikbud, sesuai
dengan Renstra Puslitjak Tahun 2016.
Buku Laporan Hasil Penelitian yang diterbitkan tahun ini terkait priori; tas
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan yaitu Bidang Guru dan
Tenaga Kependidikan; Bidang Pendidikan Anak Usia Dini, Pendidikan
Dasar dan Menengah, Pendidikan Masyarakat; dan Bidang
Kebudayaan.
Kami menyambut gembira atas terbitnya Buku Laporan Hasil Penelitian
ini dan mengharapkan informasi hasil penelitian ini dapat dimanfaatkan
sebagai bahan rekomendasi bagi para pengambil kebijakan dan
referensi bagi pemangku kepentingan lainnya dalam rangka
meningkatkan mutu pendidikan nasional.
Kami menyampaikan apresiasi dan penghargaan serta mengucapkan
terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu terwujudnya
penerbitan Buku Laporan Hasil Penelitian ini.
Jakarta,
Desember 2017
plt. Kepala Pusat,

Dr. Ir. Bastari, M.A.
NIP 196607301990011001

iii

KATA PENGANTAR
Pemberdayaan desa adat menjadi menjadi salah satu langkah
penting Direktorat Kepercayaan dan Tradisi dalam melestarikan
kebudayaan Indonesia dan sejak tahun 2013 terus berlanjut hingga saat
ini telah dilakukan program revitalisasi desa adat (RDA).
Pusat Penelitian Kebijakan Pendidikan dan Kebudayaan
bermaksud mengkaji proses dan ketercapaian program RDA ditinjau
dari aspek bagaimana pelaksanaan Program RDA yang dilakukan oleh
Direktorat Kepercayaan dan Tradisi, Ditjen Kebudayaan, Kementerian
Pendidikan dan Kebudayaan, bagaimana ketercapaian tujuan program
RDA tersebut, dan strategi apa yang dapat dilakukan untuk
mengoptimalkan capaian tujuan program RDA tersebut.
Diharapkan opsi kebijakan terkait strategi pemberdayaan desa
adat dalam rangka pelestarian kebudayaan yang telah dihasilkan dari
kajian ini dapat digunakan oleh Direktorat terkait dan pihak-pihak lain
yang membutuhkan.
Jakarta, Desember 2017

Tim Peneliti

iv

DAFTAR ISI

KATA SAMBUTAN ....................................................................................... iii
KATA PENGANTAR .................................................................................... iv
DAFTAR ISI .................................................................................................... v
BAB I PENDAHULUAN ............................................................................... 1
A.
Latar Belakang .............................................................................. 1
B.

Permasalahan ............................................................................... 5

C.

Tujuan Penelitian .......................................................................... 6

D.

Sistematika Penulisan Laporan .................................................. 7

BAB II KERANGKA PEMIKIRAN DAN METODOLOGI ........................ 8
A.
Kerangka Pemikiran ..................................................................... 8
B.

Definisi Operasional ...................................................................10

C.

Metodologi ...................................................................................16

BAB III PROGRAM REVITALISASI DESA ADAT OLEH
KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN ........18
A.
Orientasi Program ......................................................................18
B.

Ruang Lingkup Program ...........................................................20

C.

Aktor yang terlibat.......................................................................22

D.

Mekanisme Program ..................................................................27

BAB IV PROGRAM REVITALISASI DESA ADAT DI PULAU
SUMBA, NUSA TENGGARA TIMUR .....................................30
A.
Desa Adat Wainyapu .................................................................31
B.

Desa Adat Bondho Kodi ............................................................33

C.

Desa Adat Ratenggaro ..............................................................35

D.

Desa Adat Praingu Lewa Paku ................................................36

E.

Bukharega ...................................................................................38

F.

Desa Adat Manola ......................................................................40

v

BAB V PROGRAM REVITALISASI DESA ADAT DI JAWA BARAT 43
A.
Desa Panjalu, Kabupaten Ciamis ............................................43
B.

Kampung Dukuh, Kabupaten Garut ........................................47

C.

Tinjauan Kritis atas Implementasi RDA di Jawa Barat .........51

D.

Simpulan ......................................................................................54

BAB VI SIMPULAN DAN OPSI KEBIJAKAN.........................................55
A.
Simpulan ......................................................................................55
B.

Opsi Kebijakan ............................................................................58

DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................59

vi

BAB I
PENDAHULUAN
A.

Latar Belakang

Perjumpaan tradisionalitas dan modernitas seringkali
problematis. Itu pula yang terjadi pada perjumpaan antara komunitaskomunitas yang dianggap sebagai komunitas adat, atau dalam konteks
lain sering juga disebut masyarakat adat,1 dengan modernitas. Salah
satu hal yang dipercaya adalah bahwa komunitas-komunitas tradisional
itu beranjak meninggalkan tradisi mereka menjadi masyarakat yang
modern (Lerner, 1985 dalam Marzali, 2016). Namun, ternyata
kenyataannya tidak sesederhana itu. Interaksi komunitas adat dengan
modernitas setidaknya ditandai dengan adanya “perpaduan budaya”
(Kleden, 2013) dan “marginalisasi” (Suta-Purwana, 2005; Bambang
Hudayana, 2005; Krisdyatmiko, 2005).
Kleden (2013) dengan bernas telah mendeskripsikan
perjumpaan komunitas adat dengan modernisasi pada tiga konteks.
Pertama, perjumpaan antara agama wahyu dan kepercayaan tradisi.
Kedua, perjumpaan ekonomi sosialistik dan ekonomi kapitalistik. Ketiga,
perjumpaan pemerintahan tradisional dengan birokrasi modern. Salah
satu argumentasi yang diangkat Kleden adalah adanya perbedaan
antara nilai-nilai yang dimiliki oleh komumnitas adat dengan nilai-nilai
baru dari luar. Melalui berbagai kasus yang diungkapkan, Kleden
sepertinya percaya bahwa komunitas adat masih memiliki “kekuatan”
untuk merespon nilai-nilai modernisasi sehingga menghasilkan apa
yang ia sebut “perpaduan budaya.”
Perspektif lain melihat komunitas adat pada posisi yang relatif
tidak berdaya menghadapi perubahan zaman. Beberapa peneliti (lihat:
Suta-Purwana, 2005; Bambang Hudayana, 2005; Krisdyatmiko, 2005)
1

Istilah komunitas adat dan masyarakat adat merupakan dua istilah yang sering
digunakan secara bergantian. Meskipun merujuk pada hal yang kurang-lebih sama,
yaitu satuan sosial yang hidup dalam“kebudayaan tradisional”, dua istilah tersebut
memiliki nuansa yang berbeda. Adapun penelitian ini menggunakan istilah
komunitas adat. Penjelasan tentang dua istilah itu dan alasan pemilihannya
ditempatkan di bagian kerangka konseptual.

1

melihat setidaknya ada dua kekuatan yang membuat masyarakat adat
menjadi relatif tidak berdaya. Kekuatan pertama adalah negara dengan
berbagai kebijakannya, sedangkan kekuatan lain adalah kaum kapitalis
dengan penetrasi modal mereka. Daripada “perpaduan budaya”,
mereka lebih melihat perjumpaan komunitas adat dan modernisasi ini
dalam terma “marginalisasi masyarakat adat.”
Namun demikian, kita dapat melihat persamaan dari kedua cara
pandang di atas. Keduanya melihat masyarakat adat bukan sebagai
komunitas yang tertutup. Masyarakat adat adalah masyarakat yang
setiap hari harus berinteraksi dengan nilai-nilai baru yang baik melalui
kemajuan teknologi informasi, aktivitas ekonomi, migrasi, maupun
kebijakan-kebijakan negara yang dikenakan kepada mereka.
Fenomena ini tentu saja menjadi tantangan bagi upaya pelestarian
kebudayaan sebagaimana perhatian dari Kementerian Pendidikan dan
Kebudayaan.
Menyadari hal tersebut, kebijakan yang ditempuh Kemendikbud
adalah pemberdayaan masyarakat adat (Renstra Kemendikbud, 2015 –
2019). Orientasi dari kebijakan ini adalah penguatan modal sosial dalam
rangka memperkukuh karakter dan jatidiri bangsa. Melalui Direktorat
Kepercayaan dan Tradisi, kebijakan ini diwujudkan dalam Program
Revitalisasi Desa Adat (RDA).
Revitalisasi Desa Adat (RDA) merupakan program bantuan
sosial dari Pemerintah kepada desa adat yang bertujuan untuk
meningkatkan kualitas keberadaan desa adat dalam menggiatkan
aktivitas-aktivitas budaya. Program ini telah dilaksanakan sejak 2013
dan masih terus dilaksanakan hingga 2016 ini. Secara keseluruhan
(2013-2015) sejumlah 156 desa adat di 27 propinsi telah terevitalisasi
melalui program ini (lihat gambar 2). Sebagai salah satu program
prioritas Direktorat Jenderal Kebudayaan anggaran sebanyak Rp 76, 8
miliar telah dikeluarkan dalam tiga tahun terakhir (lihat gambar 1).

2

Gambar 1. Jumlah Desa dan Anggaran Revitalisasi Desa Adat Tahun 20132016

Secara teknis, program ini dilakukan dengan pemberian bantuan
kepada desa adat untuk merenovasi bangunan adat. Bantuan ini
diharapkan menjadi stimulus bagi komunitas adat untuk
membangkitkan kembali berbagai aktivitas budaya. Bantuan diberikan
kepada desa-desa yang memenuhi beberapa kriteria seperti: (1) masih
banyak masyarakat pendukungnya, (2) masih difungsikan sebagai
tempat penyelenggaraan kegiatan budaya, (3) terdapat bangunan fisik
adat yang rusak, (4) bangunan-bangunan adat masih mempertahankan
keasliannya, (5) memiliki sarana pendukung kegiatan adat, (5) memiliki
kesatuan wilayah adat.

3

Tabel 1. Jumlah Penerima Program RDA Berdasarkan Provinsi
Tahun 2013-2015
No.

Jumlah Desa
2013
2014
2015

Provinsi

1.
2.

Aceh
Sumatra Utara

3.
4.

Sumatra Barat
Bengkulu

1
6

1

10
1

5. Riau
6. Kepulauan Riau
7. Sumatra Selatan
8. Lampung
9. Banten
10. Jawa Barat
11. Jawa Tengah
12. Jawa Timur
13. Kalimantan Barat
14. Kalimantan Utara
15. Kalimantan Selatan
16. Bali
17. Nusa Tenggara Timur
18. Nusa Tenggara Barat
19. Sulawesi Selatan
20. Sulawesi Barat
21. Sulawesi Tenggara
22. Sulawesi Tengah
23. Gorontalo
24. Sulawesi Utara
25. Maluku
26. Papua
27. Papua Barat
Total

1

2

1

1

1
4

7
4
1

1

9

4

15

3
1
1
1
2
4
2
1
5
2
1
34
17
2
10
2
6
2
1
4
10
2
1
132

Program dimulai dengan sosialisasi program oleh Direktorat ke
daerah, baik melalui BPNB (Balai Pelestarian Nilai Budaya) maupun ke
dinas-dinas yang mengurusi bidang kebudayaan. BPNB dan dinas akan
meneruskan informasi ini ke desa atau komunitas-komunitas di
wilayahnya. Selanjutnya, desa adat akan mengajukan proposal kepada
Direktorat Kepercayaan dan Tradisi melalui BPNB/ Dinas. Proposal
yang masuk akan diverifikasi oleh tim yang dibentuk oleh Direktorat
Kepercayaan dan Tradisi untuk kemudian ditentukan desa-desa yang
lolos seleksi. Tahap selanjutnya, perwakilan desa adat yang telah lolos
seleksi ini diundang dalam sebuah workshop untuk menyamakan
pandangan tentang skema pelaksanaan program RDA. Workshop
diakhiri dengan penadatanganan MoU antara direktorat dan perwakilan
desa adat (uraian lebih lengkap mengenai program RDA lihat bab II).
Penandatangan MoU berarti pengesahan desa-desa penerima
program RDA. Artinya, dana bantuan dapat segera dicairkan dan desa
adat dapat memulai membangun/ merenovasi rumah adat mereka.
Selama pelaksanaan program ini, dilakukan dua kali monitoring (di awal
dan di tengah program) serta sekali evaluasi di akhir program.
Monitoring dan evaluasi dilakukan agar pelaksanaan program
dijalankan sebagaimana desain program yang direncanakan.
Program RDA menunjukkan adanya kesadaran pada unit teknis
(Direktorat Kepercayaan dan Tradisi) untuk melakukan pemberdayaan
komunitas adat untuk pelestarian budaya sebagaimana diamanahkan
dalam Renstra Kemendikbud 2015-2019. Langkah semacam ini kiranya
perlu untuk diapresiasi dan didukung. Penelitian ini merupakan upaya
pendukungan bagi Direktorat Kepercayaan dan Tradisi untuk
mengoptimalkan capaian program RDA. Orientasi penelitian ini adalah
menyusun opsi kebijakan tentang strategi pemberdayaan komunitas
adat yang tidak hanya terfokus pada aspek fisik melainkan juga
menyentuh aspek yang intangible.

B.

Permasalahan

Uraian singkat pada bagian latar belakang setidaknya
menunjukkan dua hal. Pertama, bahwa pemberdayaan desa adat

5

menjadi menjadi salah satu langkah penting Direktorat Kepercayaan
dan Tradisi dalam melestarikan kebudayaan Indonesia. Oleh
karenanya, sejak tahun 2013 dan terus berlanjut hingga saat ini telah
dilakukan program revitalisasi desa adat (RDA). Kedua, bahwa sejak
digagas pertama kali, program RDA ini lebih menitikberatkan pada
pembangunan infrastruktur. Pengelola program menilai bahwa
pembangunan infrastruktur berupa bangunan adat tersebut dapat
menjadi stimulus bagi bangkitnya aktivitas-aktivitas budaya yang lebih
luas. Berdasarkan dua hal tersebut, dapat dilihat bahwa Direktorat
Kepercayaan Terhadap Tuhan YME dan Tradisi melalui program RDA
bermaksud melestarikan tradisi, yang sifatnya immaterial, dengan cara
membangun bangunan adat, yang tentu saja bersifat material.
Penelitian ini bermaksud mengkaji proses dan ketercapaian program
RDA dengan menjawab beberapa pertanyaan berikut.
1.
Bagaimana pelaksanaan Program RDA yang dilakukan
oleh Direktorat Kepercayaan dan Tradisi, Ditjen
Kebudayaan, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan?
2.
Bagaimana ketercapaian tujuan program RDA tersebut?
3.
Strategi apa yang dapat dilakukan untuk mengoptimalkan
capaian tujuan program RDA tersebut?

C.

Tujuan Penelitian

Dengan mencermati beberapa permasalahan di atas, tujuan dari
penelitian ini meliputi:
1.
Mendeskripsikan pelaksanaan Program RDA yang
dilakukan oleh Direktorat Kepercayaan dan Tradisi, Ditjen
Kebudayaan, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.
2.
Menganalisis capaian-capaian dan berbagai permasalahan
dalam pelaksanaan program RDA.
3.
Menyusun opsi kebijakan terkait strategi pemberdayaan
desa adat dalam rangka pelestarian kebudayaan.

6

D.

Sistematika Penulisan Laporan

Pada bab I kami telah menguraikan isu yang dikaji dalam
penelitian ini, dan mengapa isu ini penting untuk dikaji. Bab II akan
menguraikan landasan berpikir dalam penelitian ini, konsep-konsep
utama yang digunakan, serta bagaimana cara kami menjawab
permasalahan studi ini. Pada Bab III, kami akan mendeskripsikan
program revitalisasi desa adat yang dilakukan oleh Direktorat
Kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa dan Tradisi,
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, yaitu meliputi: orientasi
program RDA, ruang lingkup program, aktor yang terlibat dan peran
mereka, serta mekanisme program. Pada bab III kami akan
menguraikan temuan-temuan lapangan atas assesmen program RDA
di Sumba dan Jawa barat, serta tinjauan kritis atas temuan-temuan
lapangan tersebut. Selanjutnya, pada bab IV akan diuraikan temuan
lapangan atas pelaksanaan RDA di Jawa Barat dan tinjauan kritis atas
temuan lapangan tersebut. Terakhir, pada bab simpulan kami akan
menjawab permasalahan dalam penelitian ini.

7

BAB II
KERANGKA PEMIKIRAN DAN METODOLOGI
A.

Kerangka Pemikiran

Penelitian ini berangkat dari assesment terhadap Program
Revitalisasi Desa Adat (RDA) yang dijalankan oleh Direktorat
Kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa dan Tradisi. Di sini, kami
membedakan antara pengertian evaluasi dengan assesment program.
Pada istilah yang pertama, penelitian dilakukan untuk menguji kinerja
program berdasarkan tujuan, kriteria dan indikator yang dicanangkan
dalam perencanaan program. Pada istilah kedua, tujuan, kriteria, dan
indikator yang digunakan untuk menilai program tidak selalu berdasar
pada perencanaan program melainkan dapat menggunakan standarstandar yang diterima secara umum (misalnya: hasil-hasil penelitian,
pendapat ahli, dll) maupun standar yang dibuat secara partisipatif.
Setidaknya ada dua alasan mengapa kami lebih memilih menggunakan
kerangka assesment dalam melihat capaian program RDA ini. Pertama,
bahwa tidak ada dokumen yang menyediakan informasi secara detail
tentang tujuan, kriteria, dan indokator keberhasilan program ini. Dalam
petunjuk teknis program RDA memang disebutkan tujuan besar
program ini, yaitu: “pemberdayaan dan peningkatan kualitas
keberadaan desa-desa adat dalam rangka pelestarian kebudayaan
serta penguatan karakter dan jatidiri bangsa.” Namun demikian, tidak
tersedia informasi lebih lanjut yang menjelaskan turunan tujuan tersebut
dalam bentuk kriteria dan indikator keberhasilan program. Kedua,
dengan kerangka assesment ini kami berharap tercipta ruang diskusi
yang lebih luas bagi tim peneliti untuk menilai capaian program ini. Hal
ini penting dalam upaya pengembangan program yang lebih baik di
masa depan.
Berdasarkan
petunjuk
teknis
program
RDA
kami
menggarisbawahi tujuan progam ini adalah pemberdayaan komunitas
adat dalam rangka pelestarian budaya. Konsep pemberdayaan
memberikan penekanan bahwa program ini membawa implikasi pada
penguatan kapasitas komunitas adat. Dengan kata lain, selepas

8

program ini, diharapkan komunitas adat memiliki kemampuan untuk
melestarikan budayanya. Sementara itu, orientasi program untuk
pelestarian budaya menunjukkan bahwa pemberian bantuan
pemerintah untuk perbaikan rumah adat diharapkan mampu
menghidupkan kembali aktivitas-aktivitas budaya yang lain.
Bertolak dari itu, kami melihat setidaknya terdapat tiga kriteria
untuk menilai pelaksanaan program RDA ini. Ketiga kriteria tersebut
adalah:
a.
Implementasi program RDA berjalan sesuai dengan yang
direncanakan. Kriteria ini melihat apakah output dari
program RDA benar-benar terlaksana atau tidak.
Indikator-indikator yang dapat digunakan untuk menilai
kriteria tersebut adalah:
1)
Terselesaikannya
pembangunan
dan/atau
perbaikan fisik bangunan adat.
2)
Bangunan adat dapat berfungsi.
3)
Administrasi program berjalan dengan tertib.
b.
Partisipasi berbagai pihak dalam implementasi program
RDA. Kriteria ini digunakan untuk melihat apakah program
RDA dijalankan dengan partisipasi komunitas adat dan
para pemangku kepentingan terkait. Untuk menilai kriteria
ini, digunakan indikator-indikator sebagai berikut:
1)
Sebagian besar pihak mengetahui rencana program RDA
sebelumnya.
2)
Para pihak (terutama komunitas adat) terlibat dalam
proses perencanaan program.
3)
Para pihak (terutama komunitas adat) terlibat dalam
proses pelaksanaan program.
c.
Sustainability (keberlanjutan) pelestarian kebudayaan
setelah selesainya program RDA. Kriteria ini digunakan
untuk melihat keberdayaan komunitas adat dalam
melestarikan kebudayaannya. Indikator-indikator yang
dapat digunakan untuk menilai kriteria ini adalah:
1)
Kemantapan lokasi bangunan adat terjamin.

9

2)
3)
4)
5)

Pemanfaatan bangunan adat meningkat.
Terdapat aktivitas perawatan bangunan adat yang
terevitalisasi.
Terdapat program promosi untuk memanfaatkan
bangunan adat.
Terdapat rencana dan program perawatan
bangunan adat.

Selanjutnya, untuk menyusun strategi pemberdayaan desa adat untuk
pelestarian budaya, kami mempertimbangkan beberapa aspek.
Pertama, aspek kelembagaan, yaitu mempertimbangkan kapasitas
kelembagaan dalam hal penyusunan strategi, evaluasi, monitoring,
serta sumberdaya yang digunakan. Kedua, aspek kolaborasi
stakeholder yaitu menyangkut kapasitas dan komitmen yang dimiliki
oleh para pihak yang akan dilibatkan dalam program ini. Ketiga,
komunikasi program, yaitu terkait bagaimana tujuan, strategi, aturanaturan program ini dikomunikasikan oleh para pihak. Dengan
memperhatikan ketiganya, kedepan diharapkan tercipta suatu strategi
pemberdayaan desa adat dalam rangka pelestarian budaya yang
berkelanjutan.

B.

Definisi Operasional

B.1

Masyarakat, Komunitas, dan Desa Adat

Istilah-istilah masyarakat adat, komunitas adat, dan desa adat
adalah saling beririsan namun masing-masing memiliki penekanan dan,
dalam kadar tertentu, konteks yang berbeda-beda. Khusus untuk istilah
masyarakat adat dan komunitas adat, dua istilah tersebut seringkali
merujuk pada entitas-entitas yang sama atau digunakan secara
bergantian satu sama lain padahal nuansa keduanya berbeda. Selain
itu, adapula istilah komunitas adat terpencil (KAT) yang juga seringkali
merujuk pada kedua istilah sebelumnya. Istilah ini lebih teknis dan
operasional karena dibuat demi kepentingan kebijakan sosial di
Indonesia, tepatnya oleh Kementerian Sosial.

10

Istilah masyarakat adat biasanya digunakan sebagai terjemahan
dari istilah Bahasa Inggris indigenous people (Acciaioli, 2011). Dalam
hal itu, indigenous people memiliki pengertian sebagai “kelompokkelompok masyarakat yang memiliki kesamaan karakteristik seperti
kesamaan asal-usul, tanah, wilayah, sumber daya alam, dan identitas
budaya yang khas” (Bappenas, 2013: 2). Sementara itu, komunitas adat
merujuk pada “kesatuan sosial yang memiliki ikatan genealogis,
kesadaran wilayah sebagai daerah teritorial dan adanya identitas sosial
dalam interaksi yang berdasarkan norma, moral, nilai dan aturan-aturan
adat baik tertulis dan/atau tidak tertulis” (Kemenparekraf, 2011: 19).
Istilah ini dikemukakan oleh Direktorat Kepercayaan Terhadap Tuhan
Yang Maha Esa (sekarang Direktorat Kepercayaan Terhadap Tuhan
Yang Maha Esa dan Tradisi, suatu unit organisasi di bawah Kemdikbud)
sebagai alternatif dari istilah KAT yang dikeluarkan oleh Kementerian
Sosial. Hal tersebut dilatarbelakangi pemahaman bahwa istilah KAT
mengandung bias idelogis dan terkesan peyoratif. Bias ideologis dan
kesan peyoratif dalam istilah KAT adalah bahwa istilah “terpencil” dalam
KAT merupakan evolusi dari istilah “terasing”, yang memiliki makna
keberjarakan secara geografis dan kultural dari wilayah dan masyarakat
yang dianggap “tidak terpencil” dan “maju” (Kemenparekraf, 2011).
Selain itu, istilah komunitas adat juga dapat digunakan untuk menjaga
jarak dari nuansa politis dan gerakan dalam istilah masyarakat adat. Hal
tersebut adalah karena dalam istilah masyarakat adat, yang biasanya
merupakan terjemahan dari indigenous people, terdapat semangat
gerakan dan agenda politik untuk menggunakan adat sebagai justifikasi
adanya hak bagi sekelompok orang tertentu untuk mengelola sumbersumber daya tertentu (Acciaioli, 2001).
Penelitian ini menggunakan istilah komunitas adat sebagaimana
yang digunakan oleh Direktorat Kepercayaan Terhadap Tuhan YME
dan Tradisi. Hal tersebut dilatarbelakangi bahwa penelitian ini
melakukan kajian terhadap program Revitalisasi Desa Adat (RDA) yang
merupakan milik direktorat dimaksud. Penelitian ini juga berpandangan
bahwa istilah KAT tidak dapat diadopsi mengingat keterpencilan bukan
merupakan indikator keterlibatan komunitas dalam program program

11

RDA. Selain itu, penelitian ini juga memang bermaksud menjaga jarak
dari nuansa politis yang melekat pada istilah masyarakat adat sebagai
terjemahan dari indigenous people.
Sementara itu, pemakaian istilah desa adat rupanya tidak
seberagam istilah-istilah yang dikemukakan di atas. Direktorat
Kepercayaan Terhadap Tuhan YME dan Tradisi, dalam pelaksanaan
program RDA, menggunakan definisi desa adat sebagaimana
tercantum di dalam Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2014 tentang
Desa (UU Desa), yaitu desa dengan kriteria: (1) kesatuan masyarakat
hukum adat beserta hak tradisionalnya secara nyata masih hidup, baik
yang bersifat teritorial, genealogis, maupun yang bersifat fungsional; (2)
kesatuan masyarakat hukum adat beserta hak tradisionalnya dipandang
sesuai dengan perkembangan masyarakat; dan (3) kesatuan
masyarakat hukum adat beserta hak tradisionalnya sesuai dengan
prinsip Negara Kesatuan Republik Indonesia (Kemdikbud, 2016).
Berdasarkan uraian tersebut, tampak bahwa yang menjadi indikator
utama dari desa adat adalah keberadaan masyarakat hukum adat.
Istilah masyarakat hukum adat sebetulnya digunakan oleh banyak
peraturan dan undang-undang yang pengertiannya tidak selalu sama
(lihat misalnya Bappenas, 2013). Dalam UU Desa sendiri, dinyatakan
bahwa kesatuan masyarakat hukum adat dikatakan masih hidup jika
memenuhi syarat “... memiliki wilayah dan paling kurang memenuhi
salah satu gabungan unsur adanya: masyarakat yang warganya
memiliki perasaan bersama dalam kelompok, pranata pemerintahan
adat, harta kekayaan dan/atau beda adat; dan/atau perangkat norma
hukum adat” (Kemdikbud, 2016: 4).
Kerangka besar penelitian ini adalah assessment terhadap
program RDA. Sebagai bagian dari assessment tersebut, penelitian ini
akan melihat implementasi dari penggunaan definisi desa adat dalam
program RDA. Hal tersebut dilatarbelakangi pemikiran bahwa ada
inkonsistensi penggunaan istilah. Sementara Direktorat Kepercayaan
Terhadap Tuhan YME dan Tradisi telah memiliki istilah komunitas adat,
direktorat tersebut menggunakan istilah desa adat yang berfokus pada

12

konsep masyarakat hukum adat, istilah yang bisa jadi berbeda definisi
dan nuansanya dengan komunitas adat.
B.2

Pemberdayaan Komunitas Adat

Dalam buku Strategi Pemberdayaan Komunitas Adat,
pemberdayaan didefinisikan sebagai “usaha perlindungan, pelestarian,
dan pengembangan suatu unsur atau sistem budaya tertentu dalam
komunitas
adat,
untuk
mempertahankan
keberadaannya”
(Kemenparekraf, 2011: 20). Dalam buku yang sama juga dijelaskan
bahwa strategi pemberdayaan komunitas adat harus didasari pada
beberapa gagasan, yaitu: (1) pemberdayaan dirancang untuk
memenuhi kewajiban negara untuk menyejahterakan masyarakatnya;
(2) pengakuan dan penghargaan terhadap hak-hak komunitas adat; (3)
pemberdayaan harus melibatkan berbagai pihak; (4) pemberdayaan
harus merangkum semua isu strategis yang berkaitan dengan
komunitas adat; dan (5) pemberdayaan harus memperhatikan beberapa
prinsip, seperti: berwawasan NKRI, mengutamakan kebersamaan
dalam pengambilan keputusan, efektif dan efisien, berkeadilan dan
berkepastian hukum (Kemenparekraf, 2011). Berdasarkan definisi
tersebut, tampak bahwa orientasi pemberdayaan komunitas adat yang
dimaksud adalah eksistensi kebudayaan komunitas adat. Definisi
tersebut dikeluarkan oleh Direktorat Kepercayaan Terhadap Tuhan
YME, yang sekarang bernama Direktorat Kepercayaan Terhadap
Tuhan YME dan Tradisi, yang merupakan unit organisasi yang berada
di bawah Direktorat Jenderal Kebudayaan, Kementerian Pendidikan
dan Kebudayaan, sehingga tidak mengherankan jika orientasinya
adalah pada pelestarian kebudayaan.
Di sisi lain, Kemensos memiliki pula program pemberdayaan
yang sasarannya bisa jadi sama, yaitu komunitas adat. Nama program
itu adalah program Pemberdayaan Sosial KAT, berada di bawah kendali
Direktorat Pemberdayaan KAT. Pemberdayaan sosial KAT dalam
pengertian Kemensos adalah “proses pembelajaran sosial dengan
menghargai inisiatif dan kreativitas KAT terhadap kebutuhan dan

13

permasalahan yang dihadapi sehingga masyarakat secara mandiri
dapat mengaktualisasikan dirinya dalam memenuhi kebutuhan dasar
dan mampu memecahkan permasalahannya” (Departemen Sosial,
2003 dalam Bappenas, 2004). Adapun indikator capaian program
pemberdayaan sosial KAT berdasarkan RPJMN 2010 – 2014 di
antaranya adalah “tersedianya permukiman dan infrastruktur,
pemberian bantuan jaminan hidup, bantuan peralatan kerja, dan
bimbingan sosial” (Bappenas, 2013: 19). Uraian tersebut menunjukkan
bahwa orientasi program pemberdayaan KAT milik Kemensos adalah
kesejahteraan sosial. Tampak pula bahwa indikator-indikator yang
digunakan adalah lebih terukur sehingga lebih mudah untuk melakukan
evaluasi.
Sementara itu, dari kacamata yang lain yang lebih beraroma
lembaga swadaya masyarakat, ada suatu pendapat bahwa “kunci dari
revitalisasi dan pemberdayaan institusi adat adalah sejauhmana adat
dapat menjawab dan mengatasi permasalahan-permasalahan riil
masyarakat adat dalam bidang ekonomi, sosial, dan politik saat ini.”
Jadi, daripada mendorong proses revitalisasi sistem pemerintahan adat
lebih mudah untuk mendukung isu-isu pemberdayaan yang terkait
dengan persoalan basis material dan perekonomian masyarakat (SutaPurwana, 2005). Pendapat ini rupanya lebih dekat dengan orientasi
Kemensos, yaitu kesejahteraan sosial (ekonomi) komunitas.
Berdasarkan tiga batasan yang dikemukakan di atas, tampak
bahwa konsep pemberdayaan yang diusung oleh Direktorat
Kepercayaan Terhadap Tuhan YME dan Tradisi menekankan aspek
kemampuan komunitas untuk secara mandiri menjawab atau memenuhi
berbagai kebutuhan dan masalah yang dihadapi. Aspek inilah yang
akan menjadi salah satu poin dalam assessment yang dilakukan dalam
penelitian ini, yaitu sejauh mana program RDA mampu membuat
komunitas adat berdaya. Berdaya yang dimaksud adalah kemampuan
komunitas untuk secara mandiri menjawab atau memenuhi berbagai
kebutuhan dan masalah dalam melestarikan kebudayaannya.

14

Penelitian ini melakukan evaluasi terhadap program RDA, yang
di dalamnya mencakup kepentingan komunitas adat. Program RDA
tentu saja berorientasi pada pelestarian kebudayaan komunitas.
Dengan kata lain, program RDA bersinggungan dengan urusan
pemberdayaan komunitas adat, yaitu perlindungan, pelestarian, dan
pengembangan
kebudayaan
komunitas.
Dengan
strategi
pemberdayaan yang seperti itu, berorientasi pada pelestarian
kebudayaan, adalah menarik untuk melihat indikator seperti apa yang
dapat digunakan untuk menilai capaian program tersebut. Sehubungan
dengan itu, penelitian ini bermaksud mengkaji strategi-strategi
pemberdayaan komunitas adat dengan indikator-indikator capaiannya.
B .3 Revitalisasi Desa Adat (RDA) dan Pelestarian Kebudayaan
Program RDA ditangani oleh Direktorat Kepercayaan Terhadap
Tuhan YME dan Tradisi, suatu unit organisasi di Kemdikbud.
Pelaksanaan program ini adalah dengan melakukan upaya-upaya
menghidupkan kembali aktivitas-aktivitas budaya komunitas adat.
Contoh kegiatannya adalah pembangunan atau renovasi bangunan dan
kelengkapan adat serta menyelenggarakan ritual-ritual adat. Tujuan
utama dari program ini adalah pelestarian kebudayaan komunitas adat
(Kemdikbud, 2016).
Pelestarian kebudayaan merupakan suatu topik yang rumit dan
oleh karena itu rumit pula untuk menentukan batasan-batasan
mengenai apa yang dimaksud dengan hal tersebut. Salah satu acuan
yang dapat menjadi gambaran adalah dengan melihat pengertian
tentang pelestarian tradisi, seperti tercakup di dalam Peraturan Menteri
Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 10 Tahun 2014 tentang Pelestarian
Tradisi (Permendikbud tentang Pelestarian Tradisi). Berdasarkan
Permendikbud tersebut, yang dimaksud dengan pelestarian tradisi
adalah “upaya pelindungan, pengembangan, dan pemanfaatan suatu
kebiasaan dari kelompok masyarakat pendukung kebudayaan yang
penyebaran dan pewarisannya berlangsung secara turun-temurun.”
Tampak bahwa yang dimaksud dengan pelestarian tradisi adalah

15

upaya-upaya agar suatu tradisi tidak hanya ada tetapi juga hidup dan
berkembang, yang mengimplikasikan transformasi. Dari pemahaman
seperti itu, dapat disimpulkan bahwa pelestarian kebudayaan yang
dituju oleh program RDA adalah hidup dan berkembangnya
kebudayaan suatu komunitas adat.
Hal itulah yang akan menjadi bingkai utama evaluasi program
RDA dalam penelitian ini, yaitu bahwa capaian program RDA dilihat dari
hidup dan berkembangnya pranata-pranata budaya suatu komunitas
adat. Jadi, yang dilihat tidak semata kehadiran pranata-pranata lokal
tradisional yang dianggap “asli” saja, tetapi juga pranata-pranata baru
atau penyempurnaan sebagai dampak ikutan dari implementasi
program RDA di suatu desa adat. Dengan bingkai seperti itu, penelitian
ini melihat kebudayaan sebagai sesuatu yang dinamis, tidak terpaku
pada suatu strategi kebudayaan yang dianggap asli, yang mana hampir
tidak dapat ditemukan di dunia yang kontemporer ini.

C.

Metodologi

Pemilihan Lokasi. Penelitian ini awalnya akan dilaksanakan di
dua lokasi yaitu: Nusa Tenggara Timur (Sumba) dan Jawa Barat,. Pada
tahun 2013 dan 2014 terdapat 5 desa di NTT dan 8 desa di Bali yang
menerima program RDA ini. Pemilihan lokasi di kedua propinsi tersebut
dimaksudkan agar tim peneliti dapat menangkap variasi tipologi desa
adat penerima program RDA. Tipologi desa adat disini didasari pada
pemaknaan “adat” oleh komunitas adat itu sendiri. Di tengah-tengah
pelaksanaan penelitian, terjadi perubahan yang menyebabkan peneliti
harus mengurangi jumlah anggaran penelitian. Imbasnya, lokasi
penelitian di Bali kemudian di pindah ke Jawa Barat.
Pengumpulan Data. Data dikumpulkan melalui beberapa cara,
seperti: studi pustaka, observasi, dan wawancara. Penelusuran pustaka
terutama untuk menggali data terkait dokumen pelaksanaan program
RDA, publikasi program RDA, serta penelitian-penelitian sebelumnya
baik untuk menambah data dukung maupun mempertajam perspektif
yang digunakan dalam penelitian ini. Observasi dilakukan untuk melihat
beberapa hal seperti: hasil-hasil program RDA maupun aktivitas-

16

aktivitas budaya di desa-desa penerima program RDA. Wawancara
terutama dilakukan untuk menggali beberapa hal seperti: gagasan
program RDA, implementasi program RDA, persepsi komunitas
(penerima dan non penerima) terhadap program RDA, serta praktikpraktik-praktik baik pemberdayaan desa adat.
Analisis Data. Untuk assesment terhadap program RDA
informasi dikategorikan berdasarkan kriteria dan indikator assesment.
Ketiga kriteria yang yang digunakan yaitu: implementasi, partisipasi,
sustainability (keberlanjutan program). Sementara itu, untuk menyusun
strategi pemberdayaan desa adat dalam rangka pelestarian budaya
dipertimbangkan beberapa aspek seperti: kelembagaan program,
kolaborasi antar-pihak, dan komunikasi program.

17

BAB III
PROGRAM REVITALISASI DESA ADAT
OLEH KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN
A.

Orientasi Program

Di era globalisasi sejumlah persoalan yang banyak
mempengaruhi keberlangsungan tradisi baik yang bersifat internal dan
eksternal. Hal ini tentu sangat berdampak bagi sejumlah komuntas
adat. Salah satu permasalahan yang cukup serius adalah hilangnya
identitas budaya yang menjadi akar bagi warga komunitas.
Tergerusnya pengetahuan tentang seni, tata ruang, atau bahkan tradisi
yang dijalankan oleh masyarakat setempat, juga menjadi masalah
tersendiri karena akan mengancam hilangnya sebuah tradisi yang
menjadi jati diri bangsa Indonesia . Untuk itu, dalam rangka
pemberdayaan Desa Adat Pemerintah melalui Direktorat Pembinaan
Kepercayaan terhadap Tuhan yang Maha Esa dan Tradisi melakukan
sebuah upaya pemberdayaan desa adat dengan cara membangun
kembali sarana adat atau tempat dilaksanakanya ritual melalui program
Revitalisasi Desa Adat (RDA).
Revitalisasi desa adat pada hakikatnya merupakan kegitatan
yang digunakan untuk memberdayakan kualitas desa-desa adat dalam
rangka pelestarian kebudayaan. Kegiatan ini dapat diartikan sebagai
upaya menghidupkan kembali kelengkapan desa adat untuk
menjalankan tradisinya. Pengertian desa adat dalam program ini
mengambil acuan dari Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 6
Tahun 2014 tentang desa adat yang menyatakan bahwa desa adat atau
yang disebut dengan nama lain, selanjutnya disebut desa, adalah
kesatuan masyarakat hukum yang memiliki batas wilayah yang
berwenang untuk mengatur dan mengurus urusan pemerintahan,
kepentingan masyarakat setempat berdasarkan prakarsa masyarakat,
hak asal usul, dan/atau hak tradisional yang diakui dan dihormati dalam
sistem pemerintahan Negara Kesatuan Republik Indonesia.
Tujuan utama program Revitalisasi Desa Adat adalah untuk
menggiatkan kembali potensi-potensi desa adat dalam rangka

18

pelestarian kebudayaan. Program fasilitasi ini bersifat jangka pendek
meliputi seluruh wilayah Republik Indonesia. Pada dasarnya program
ditujukan untuk mendukung eksistensi masyarakat hukum adat dengan
cara melakukan perbaikan bangunan-bangunan tradisional yang masih
berfungsi dan/atau bangunan yang sudah tidak lagi berfungi tetapi
memiliki nilai strategis untuk memperkuat ikatan masyarakat sebagai
warga desa adat dan melakukan perbaikan mikro yang yang menunjang
fungsi bangunan. Lahirnya RDA juga sebagai salah satu upaya
mempertahankan pengetahuan, arsitektur, langgam, teknologi, bahan,
sistem, metode, dan estetika termasuk unsur-unsur bangunan dengan
muatan simbolik serta nilai-nilai budaya yang menyertainya. Jika
memungkinkan bangunan ini juga dapat dimanfaatkan untuk
mengaplikasikan tradisi baru yang tidak merugikan karakter bangunan
(Grand Desain Revitalisasi Desa Adat).
Dalam Program Revitalisasi Desa Adat (RDA) masyarakat
setempat dilibatkan dalam proses revitalisasi fisik bangunan dan
diberikan pelatihan bagi pengelola bangunan tradisional pasca fasilitasi.
Tujuanya adalah agar masyarakat merasa menjadi bagian dalam
membangun kembali tradisi-tradisi lokal yang hampir punah dengan
kesadaran mengenai tradisi di desanya. Selain itu, pemberian bantuan
dana revitalisasi desa adat juga dimaksudkan untuk memberdayakan
dan meningkatkan kualitas keberadaan desa-desa adat dalam rangka
pelestarian kebudayaan serta penguatan karakter dan jati diri bangsa.
Sementara, objek-objek yang menjadi sasaran dalam program
ini dapat berupa rumah adat, rumah raja ata kepala suku, bangunan
ibadat atau bangunan khusus tempat menyelenggarakan kegiatan
keadatan atau juga dapat berupa makam atau pemakaman atau
sumber daya alam yang disucikan serta karya budaya sepertu arca,
tugu, meja batu dan sebagainya. Fasilitasi Revitalisasi juga diberikan
untuk perbaikan bangunan adat serta perbaikan lingkungan
budaya/lingkungan fisik.

19

B.

Ruang Lingkup Program

Dalam grand desain pemberian bantuan pada program
Revitasisasi Desa Adat harus memperhatikan sejumlah faktor
diantaranya penyelenggaraan pemerintahan desa, pelaksanaan
pembangunan desa, pembinaan kemasyarakatan desa, serta
pemberdayaan masyarakat desa dan sarana prasarana pendukung.
Untuk itu, tipologi dari desa adat dapat dijabarkan sebagai berikut:
1.
2.
3.
4.

desa adat berada dalam satu kesatuan desa;
desa adat berada dalam dua desa dalam satu kecamatan;
desa adat lintas desa dan lintas kecamatan;
desa adat merupakan wilayah desa adat tua (misalnya
Bangli dan Karangasem di Bali);
5. desa adat masuk kedalam satu wilayah desa dinas ;
6. desa adat tersebut meliputi lebih dari satu desa dinas;
7. desa adat sebagai desa definitif; dan
8. desa adat sama dengan desa wisata.
Oleh karena dalam terminologi hukum ‘desa adat’ pada
dasarnya adalah kesatuan ruang dan kesatuan sosial yang diatur oleh
undang-undang, maka di dalam memilih ‘desa adat’ faktor tradisi
menjadi pertimbangan yang menentukan. Desa adat tidak semata
dilihat berdasarkan batas-batas administrasi melainkan dari kesatuan
budaya yang mengaturnya, khususnya daearah-daerah hunian sebagai
tempat tinggal warga desa yang mempraktekan tradisi itu. Untuk
menetapkan desa adat penerima bantuan, direktorat Penetapkan
kriteria umum mengacu pada Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2014
tentang Desa, dinyatakan Pasal 97 bahwa penetapan Desa Adat harus
memenuhi syarat:
a. Kesatuan masyarakat hukum adat beserta hak tradisionalnya
secara nyata masih hidup, baik yang bersifat teritorial, genealogis,
maupun yang bersifat fungsional;
b. Kesatuan masyarakat hukum adat beserta hak tradisionalnya
dipandang sesuai dengan perkembangan masyarakat;
c. Kesatuan masyarakat hukum adat beserta hak tradisionalnya
sesuai dengan prinsip Negara Kesatuan Republik Indonesia.

20

Maka dari itu, program ini memiliki sasaran untuk program
Revitalisasi Desa Adat yang dijadikan sebagai pedoman target yang
menjalankan ketercapaian program. Program RDA ini ditujukan kepada:
1. Masyarakat hukum adat yang memiliki kekuatan identitas
budaya
2. Memiliki kegiatan budaya yang khas dan dilaksanakan secara
rutin
3. Memiliki pola dan aktifitas hidup yang khas, yang diperoleh
secara turun-temurun
4. Dapat melaksanakan program bantuan sesuai dengan usulan
dan spesifikasi yang diajukan.
Selain kriteria umum, Direktorat Pembinaan Kepercayaan
terhadap Tuhan yang Maha Esa dan Tradisi memberikan kriteria khusus
yang tertera dalam petunjuk teknis tahun 2014 yaitu:
1. Masih ada penduduk yang tinggal dan masih menjalankan
hukum adat setempat
2. Masih difungsikan sebagai tempat penyelenggaraan kegiatan
budaya
3. Terdapat bangunan fisik adat yang rusak
4. Bangunan-bangunan adat yang berarsitektur tradisional
5. Memiliki sarana pendukung kegiatan adat
6. Memiliki kesatuan wilayah adat dengan batas yang jelas
7. Memiliki kepemimpinan adat
Namun kriteria di atas disempurnakan pada program Revitalisasi
Desa Adat pada tahun 2016 yaitu:
1. Ada penduduk yang tinggaldan masih menjalankan hukum adat
setempat serta masih aktif melaksanakan kegiatan budaya;
2. Terdapat bangunan adat yang berarsitektur tradisional dan
masih difungsikan sebagai tempat penyelenggaraan upacara
adat dan kegiatan budaya;
3. Terdapat bangunan fisik adat dalam kondisi rusak;
4. Memiliki sarana pendukung kegiatan adat;
5. Memiliki kesatuan wilayah adat dengan batas yang jelas;
6. Memiliki kepemimpinan adat;

21

7. Mendapat rekomendasi dari Pemerintah Kabupaten/Kota yang
menyatakan kesatuan hidup setempat adalah desa adat atau
dengan sebutan lain;
8. Revitalisasi bangunan adat yang termasuk cagar budaya harus
mendapatkan ijin dari Direktorat Pelestarian Cagar Budaya dan
Permuseuman;
Perubahan kriteria penerima bantuan fasilitasi Program RDA
terletak pada poin no 1 yang berbunyi “Masih ada penduduk yang
tinggal dan masih menjalankan hukum adat setempat” Kemudian
ditambahkan sebuah persyaratan yang lebih spesifik bahwa penduduk
desa adat tersebut harus masih aktif dalam melaksanakan kegiatan
budaya di desanya. Kemudian pada kriteria no. 4 yang berbunyi
“Bangunan-bangunan adat yang berarsitektur tradisional” mengalami
perluasan menjadi “Memiliki sarana pendukung kegiatan adat” artinya
bantuan tetap diberikan kepada desa adat yang memiliki sarana
pendukung kegiatan adat yang tidak hanya berarsitektur tradisional.
Perubahan lain yang terjadi pada tahun 2016 adalah penambahan
kriteria dari sebelumnya tujuh poin menjadi 8 poin yaitu bahwa kriteria
desa adat yang diberikan bantuan harus mendapatkan mendapatkan
ijin dari Direktorat Pelestarian Cagar Budaya dan Permuseuman. Selain
itu pemberian fasilitasi revitalisasi desa adat diberikan secara selektif
kepada desa adat yang: Memenuhi persyaratan penerimaan bantuan
sesuai dengan tujuan penggunaan pada tahun anggaran berjalan tidak
sedang atau akan menerima Revitalisasi sejenis dari dana APBN/P dan
atau APBD.

C.

Aktor yang terlibat

1. Direktorat Kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa.
Direktorat Kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa
merupakan direktorat langsung yang menginisiasi program Revitalisasi
Desa Adat. Direktorat ini bertugas untuk menyusun Pedoman Teknis
Pelaksanaan dalam setiap program agar program sebagai pondasi atau
rujukan utama dalam implementasi program. Dalam pedoman Teknis
Pelaksanaan direktorat menyusun roda program yang memuat konsep

22

penyelenggaraan program secara menyeluruh untuk mewujudkan
tujuan dari program revitalisasi desa adat ini.
Pada tahun 2014 salah satu tugas direktorat adalahh berkoordinasi
dengan balai pelestrian Nilai dan Budaya serta pemerintah Daerah. Hal
ini bertujuan untuk mengintegrasikan kegiatan RDA dengan sejumlah
stakeholder yang terkait agar program dapat mencapai tjuanya secara
efektof dan efisien dengan menggunakan sumber daya yang terkait.
Namun pada tahun petunjuk Teknis 2015 direktorat menambahkan hal
teknis pada bagian ini yaitu dengan menambah koordinasi dalam
bentuk sosialisasi melalui surat edaran. Di tahun 2016 koordinasi tidak
hanya dilakukan kepada BPNB tetapi juga ke segenap perangkat
daerah kabupaten/kota yang berhubungan langsung dengan desa adat
melalui surat pemberitahuan.
Pada tahun 2013 dan 2014 saat program revitalisasi desa adat baru
dimuai direktorat melakukan verifikasi administrasi secara langsung
kepada sejumlah desa adat. Verifikasi administrasi dilakukan
berdasarkan proposal yang diajukan oleh desa adat calon penerima
bantuan. Karena verifikasi dilakukan langsung oleh direktorat
penetapan penerima bantuan juga diseleksi secara langsung oleh
direktorat. Namun mulai tahun 2015 verifikasi tidak secara langsung
dilakukan oleh direktorat melainkan menggunakan pihak ke-3 sebagai
pendamping desa adat atas usulan dari BPNB berdasarkan halis seleksi
yang ditetapkan melalui Surat Keputusan Pejabat Pembuat Komitmen
(SK PPK). Pada Tahun 2016 Direktorat tidak hanya menetapkan tim
berifikasi sebagai pendamping desa adat namun menetapkan tim rekam
proses dari perguruan tinggi. Tim verifikasi diangkat dan diselksi oleh
BPNB sedangkan tim rekam proses yang berasal dari perguruan tinggi
akan ditetapkan oleh Direktur Kepercayaan terhadap tuhan Yang Maha
Esa. Penyaluran bantuan sosial oleh desa penerima juga dilaksankan
sepenuhnya oleh direktorat. Setelah bantuan diberikan direktorat
melakukan monitoring dan evaluasi terhadap pelaksanaan Revitalisasi
Desa Adat dan diakhiri dengan membuat laporang mengenai program
bantuan revitalisasi desa adat tersebut.

23

Petunjuk teknis mengalami perubahan pada 2015 dan 2016 yang
mana tugas Direktorat Pembinaan Kepercayaan terhadap Tuhan yang
Maha Esa dan Tradisi yaitu bahwa direktorat harus mengumumkan
hasil seleksi penerima revitalisasi desa adat kepada BPNB dan
memberikan pengarahan melalui workshop. Pada tahun 2015 Direktorat
Pembinaan Kepercayaan terhadap Tuhan yang Maha Esa dan Tradisi
bertanggung jawab sepenuhnya terhadap pendampingan desa adat
selama proses pelaksanaan RDA. Namun pada tahun 2016 poin
tersebut dihilangkan.
2. Balai Pelestarian Nilai Budaya (Penanggung Jawab dan
Koordinator)
Pada tahun 2014 Tugas Balai Pelestarian Nilai Budaya hanya
sebagai pemberi informasi mengenai keberadaan desa adat di wilayah
kerjanya kepada Direktorat Pembinaan Kepercayaan Terhadap Tuhan
Yang Maha Esa dan Tradisi. Namun pada tahun 2015 dan 2016 Peran
BPNB menjadi lebih besar. Selain memberikan informasi mengenai
letak desa adat BPNB juga harus menjadi penyambung lidah dari
direktorat. Segala bentuk informasi mengenai program RDA harus
disampaikan kepada desa adat. Selain itu BPNB juga harus
mengusulkan tim verifikasi dan mengusulkan Tim Verifikasi dan Tim
Rekam Proses dari Perguruan Tinggi kepada Direktorat Kepercayaan
Terhadap Tuhan Yang Maha Esa dan Tradisi berdasarkan hasil
seleksi. Pada tahun 2015 Tim verfikasi memiliki kriteria tertentu
misalnya minimal S1, Non PNS, dan memiliki pengalaman
pendampingan terhadap desa namun pada tahun 2016 kriteria tersebut
dihapuskan.
BPNB bersama tim verifikasi juga harus mengikuti workshop yang
diadakan oleh Direktorat Kepercayaan Terhadap Tuhan Yang Maha
Esa dan Tradisi dan melakukan verifikasi terhadap kelengkapan
administrasi desa adat penerima bantuan. Kemudian BPNB
bertanggung jawab untuk terus melakukan monitoring dan evaluasi
selama program berlangsung.

24

3. Satuan Kerja Pemerintah Daerah bidang Kebudayaan
Pada tahun 2013 dan 2014 Satuan Kerja Pemerintah Daerah
bidang Kebudayaan hanya memiliki peran koordinasi terhadap
Direktorat Pembinaan Kepercayaan Terhadap Tuhan Yang Maha Esa
dan Tradisi dan Balai Pelestarian Nilai Budaya dalam rangka
pelaksanaan Revitalisasi Desa Adat. Namun pada tahun 2015 dan 2016
Satuan Kerja Pemerintah Daerah bidang Kebudayaan harus
menginformasikan Program Revitalisasi Desa Adat di Masyarakat
kepada Desa Adat di wilayah kerjanya yang mengacu kepada Surat
Pemberitahuan dari Direktorat Jenderal Kebudayaan.
4. Tim Verifikasi
Pada tahun 2013 dan 2014 tidak banyak tugas tim verifikasi yaitu
hanya memeverifikasi dan mengkoordinasikan hasil tinjauan
lapanganya mengenai calon penerima dana bantuan kepada pemangku
kepentingan dari program RDA. Namun pada tahun 2015 dan 2016
peranya semakin luas yaitu harus membantu desa adat untuk
melengkapi sejumlah persyarayam administrasi yang telah ditetapkan
oleh Direktorat Pembinaan Kepercayaan Terhadap Tuhan Yang Maha
Esa dan Tradisi dan membantu tata adminitrasinya. Tim verifikasi juga
harus melakukan pengarahan teknis mengenai program RDA dan
melakukan montroing serta evaluasi dari program RDA. Pada tahun
2015 tim verifikasi juga harus membantu kelacaran penggunaan dana
revitalisasi selama pelaksanaan dan membantu menyusun laporan
desa adat setelah pelaksanaan RDA namun pada tahun 2016 tugas ini
dihilangkan.
5.

Desa Adat
Untuk mensukseskan program ini desa adat harus menyampaikan
proposal yang diajukan kepada Direktorat Pembinaan Kepercayaan
Terhadap Tuhan Yang Maha Esa dan Tradisi. Untuk menjamin
keberlangsungan program RDA desa adat juga diwajibkan untuk
menandatangani sejumlah surat pernyataan diantaranya surat
pernyataan kesanggupan melaksanakan program RDA, surat yang

25

menjamin bahwa tidak ada konflik internal dan tidak terkait dengan
partai politik manapun.
Selama pelaksanaan desa adat juga harus membantuk kepanitiaan
dalam program RDA. Selama proses pembangunan desa adat dapat
bekerja sama dengan sejumlah akademisi atau orang di luar desa adat
untuk menyusun gramabr atau teknis bangunan tradisional yang akan
direvitalisasi.
Karena dilakukan swakelola oleh desa adat makan Desa adat
menjadi penanggungjawab utama terlaksananya programm sesuai
dengan proposal setelah anggaran diserahkan kepada desa adat.
Untuk itu, seluruh anggaran menjadi tanggung jawab desa adat, maka
desa adat harus harus bertanggungjawab penuh dalam pengelolaan
dana bantuan dan bersedia diperiksa oleh Inspektorat Kementerian
Pendidikan dan Kebudayaan, Badan Pemeriksa Keuangan Republik
Indonesia dan Komisi Pemberantasan Korupsi Republik Indonesia.
Untuk mengurangi tidak tercapainya program pada desa yang telah
menerima bantuan RDA ini direktorat juga telah memberikan sanksi jika
terjadi penyimpangan penggunaan fasilitasi revitalisasi dengan
ketentuan tertentu. Namun sanksi ini baru ada pada tahun 2016
sementara pada tahun sebelumnya sanksi belum dijelaskan secara
eksplisit.
6. Perguruan Tinggi
Selama program revitalisasi desa adat berlangsung perguruan
tinggi yang telah ditunjuk oleh BPNB harus berfungsi sebagai
pendamping desa adat selama program revitalisasi desa adat yang
telah dinyatakan lolos seleksi oleh Direktorat Pembinaan Kepercayaan
Terhadap Tuhan Yang Maha Esa dan Tradisi. Pada tahun 2014
Perguruan Tinggu juga harus membantu masayarakat di desa adat
dalam menyusun laporan program revilasisasi desa adat. Namun pada
tahun 2015 dan 2016 fungsi tersebut dihilangkan. Pada tahun 2015 dan
2016 pada akhir pelaksanaan program revitalisasi pergurun tinggi
harus menyusun laporan pelaksanaan revitalisasi desa adat dan
mendokumentasikanya.

26

D.

Mekanisme Program

Pelaksanaan revitalisasi ini dilakukan dengan sejumlah tahapan.
Tahapan pertama adalah Pengajuan proposal oleh Desa Adat kepada
Direktorat Pembinaan Kepercayaan terhadap Tuhan yang Maha Esa
dan Tradisi, Dit Jen Kebudayaan, Kemdikbud kemudian Direktorat
bersama dengan BPNB akan melakukan verifikasi administrasi
terhadap sejumlah proposal yang masuk dari desa adat. Agar
penetapan pemberian bantuan tidak salah sasaran selanjutnya
dilakukan verifikasi lapangan oleh koordinator dan verifikator yang
hasilnya akan diberikan kepada BPNB dan akan dijadikan rujukan
dalam penentuan seleksi penerimaan bantuan desa adat oleh Direktorat
Pembinaan Kepercayaan terhadap Tuhan yang Maha Esa dan Tradisi.
Pada awalnya Direktorat Pembinaan Kepercayaan terhadap Tuhan
yang Maha Esa dan Tradisi akan menetapkan desa adat penerima
bantuan yang ditandai dengan surat keputusan dari Direktur. Kemudian
Direktorat Pembinaan Kepercayaan Terhadap Tuhan Yang Maha Esa
dan Tradisi mengadakan kegiatan workshop penerima bantuan
revitalisasi desa adat. Dalam kegiatan ini desa adat diharuskan
mepresentasikan kondisi desa adat masing-masing dan rencana
revitalisasi di desanya. Jika dinyatakan lolos para wakil dari desa adat
akan melakukan penandatanganan perjanjian pelaksanaan revitalisasi
desa adat antara desa adat dengan Direkrorat Pembinaan Kepercayaan
Terhadap Tuhan Yang Maha Esa dan Tradisi setelah itu bantuan berupa
uang untuk kegiatan revitalisasi akan ditransfer melalui rekening atas
nama desa adat.

27

Gambar Alur Revitalisasi Desa Adat
Jika desa adat telah menerima bantuan, desa adat dapat segera
melaksanakan program reitalisasi sesuai dengan pedoman yang
ditetapkan oleh Direkrorat Pembinaan Kepercayaan Terhadap Tuhan
Yang Maha Esa dan Tradisi. Selama proses revitalisasi berlangsung
Direktorat Pembinaan Kepercayaan thd Tuhan YME dan Tradisi akan
menunjuk tim perekam proses yang terdiri dari arsitek dan sarjana ilmu
sosial budaya untuk melakukan perekaman proses revitalisasi desa
adat. Setelah pelaksanaan revitalisasi selesai desa adat diwajibkan
untuk melaporkan hasil pelaksanaan Revitalisasi Desa Adat kepada
Direktur Pembinaan Kepercayaan Terhadap Tuhan Yang Maha Esa
dan Tradisi, Direktorat Jenderal Kebudayaan, Kementerian Pendidikan
dan Kebudayaan.
Pelaksanaan penggunaan bantuan sosial desa adat ini
dilaksanakan secara swakelola oleh desa adat. Di sini desa adat
bertindak sebagai penanggungjawab dan wajib menjamin
terlaksananya kegiatan sesuai dengan proposal pada saat pengajuan.
Rata-rata pelaksanaan program adalah 3-6 bulan. Sayangnya paska
bangunan adat selesai dibangun kembali tidak ada monitoring atau

28

evalasi terhadap bangunan dalam program RDA ini. Desa adat hanya
bertanggung jawab memberikan laporan dan sejumlah dokumen proses
selama pelaksanaan program.

29

BAB IV
PROGRAM REVITALISASI DESA ADAT
DI PULAU SUMBA, NUSA TENGGARA TIMUR
Pada bab ini kami akan mendeskripsikian implementasi program
revitalisasi desa adat (RDA) di Pulau Sumba, Nusa Tenggara Timur.
Pada bagian awal kami akan menguraikan bagaiamana program ini
direncanakan dan dilaksanakan pada tingkat lokal, serta keberlanjuta
program ini di masing-masing desa adat. Berdasar uraian tersebut,
pada bagian selanjutnya, akan dilakukan tinjauan kritis atas
implementasi program RDA di Pulau Sumba tersebut.
Asesmen ini dilakukan pada desa-desa adat penerima program
RDA pada tahun 2013-2014. Pada dua tahun tersebut, program RDA di
Pulau Sumba dilaksanakan di dua Kabupaten. Di Kabupaten Sumba
Barat Daya, Program RDA dilaksanakan di Desa Adat Wainyapu,
Ratenggaro, Bondokodi, Bukaregha dan Manola. Sementara di Sumba
Timur, program RDA dilaksanakan di Desa Adat Praingu Lewa Paku.
Di tingkat lokal, pelaksanakan RDA di Sumba hingga tahun 2014
difasilitasi oleh sebuah yayasan bernama Rumah Budaya Sumba
(RBS). Peran RBS terutama membantu penyiapan kelengkapan syarat
administrasi, seperti: pembuatan proposal, pembuatan rekening bank,
pembuatan NPWP, maupun pembuatan AD/ART yang berakta notaris.
Seperti disampaikan Romo Robert Ramone, pimpinan Rumah Budaya
Sumba, peran RBS terutama hanya membantu kampung-kapung adat
untuk mendapatkan program RDA, sementara dalam pelaksanaannya
RBS tidak turut campur lagi. Menurut Romo Robert, pengelolaan dana
bantuan dalam RDA ini sepenuhnya dikelola oleh panitia RDA di
masing-masing desa adat. Teknis pelaksanaan RDA dimasing-masing
desa, seperti: penentuan rumah adat yang akan dibangun/ direhap,
pembagian tugas warga desa adat, hingga pemenuhan sumberdaya
lain yang tidak dapat dipenuhi oleh bantuan RDA dimusyawarahkan
oleh warga desa adat.
Di Sumba, sasaran RDA adalah kampung-kampung tua yang
dalam bahasa Sumba sering disebut dengan istilah wanno. Wanno ini

30

sendiri merupakan permukiman yang didalamya terdapat rumah-rumah
adat yang dimiliki oleh setiap suku (klan) yang tinggal di kampung
tersebut. Walaupun dalam buku petunjuk teknis pelaksanaan RDA,
program RDA hanya diperuntukkan untuk merehabilitasi bangunan
adat, namun di Sumba dana dari program RDA juga digunakan
masyarakat untuk membangun rumah adat baru. Berikut adalah
gambaran lebih detail mengenai pelaksanaan program RDA di enam
desa di Sumba pada tahun 2013-2014.

A.

Desa Adat Wainyapu

Desa adat Wainyapu berada di Kecamatan Kodi Balaghar,
kabupaten Sumba Barat Daya. Awalnya, terdapat delapan suku (klan)
yang tinggal di kampung ini. Masing-masing suku tersebut dipandang
memiliki peran khusus di dalam komunitas Wainyapu. Namun saat ini,
secara keseluruhan terdapat 12 suku (klan) yang tinggal di desa adat
Wainyapu. Catatan Romo Robert Ramone mendeskripsikan bahwa
masing-masing dari 12 suku yang tinggal di kampung Wainyapu
tersebut memiliki beberapa rumah (uma) di dalam kampung Wainyapu.
Kedua belas suku tersebut adalah: (1) suku Waijolo Wawa, memiliki
beberapa rumah adat yaitu: Uma Kaboko, Uma Ripi, Uma Maghu
Parutu, dan Uma Rada Kodi; (2) Suku Waikatari memiliki beberapa
rumah yaitu: Buga, Uma Watugela, Uma Langgiri, dan Uma Ndawa; (3)
Suku Waijolo Deta memiliki beberapa rumah yaitu: Uma Bangga Iha,
Uma Kabuhu, Uma Ngagha Wawi, Uma madanu Mete, dan Uma
Bangga Duyo, (4) Suku Waigali memiliki beberapa rumah yaitu: Uma
Nyale, Uma Watar, Uma Balla, Uma Kapaka, dan Uma Lede Ngingo;
(5) Suku Kaha Deta memiliki beberapa rumah yaitu: Uma Harara, Uma
Polo Iha, Uma Habeyo, Uma Bungga, Uma Lete, dan Uma Polo Du; (6)
Suku Kaha Katoda memiliki beberapa rumah yaitu: Uma Katoda, Uma
Pulung, Uma Pale, Uma Ughur, Uma Todo. Dan Uma Ndawa; (7) Suku
Kaha Malegho memiiki beberapa rumah yaitu: Uma Haghu, Uma
Bangga, Uma Wodo, Uma Malagho, Uma Maghu Ronggo, Uma Gallu,
Uma Onggol. Uma Rada Loko, (8) Suku Baroro memiliki beberapa
rumah yaitu: Uma Paloho, Uma Hapi, Uma Padada, Uma Pahumbu,

31

Uma Ngahu, Uma Kabipi, Uma Maghu Kawarako. (9) Suku Waihomba
memiliki beberapa rumah yaitu: Uma Kahumbu, Uma Alli, Uma kadello,
Uma Tawora, Uma Lede, Uma Ngagha, Uma Wawi, Uma Pepe, Uma
Lakeda Mone, (10) Suku Maghamba memiliki beberapa rumah, yaitu:
Uma Maghu Mahe, Uma ndelo, Uma Lende Garo, (11) Suku Mahendak
terdiri dari Uma laka, Uma Rada Rowa, Uma Kahumbu, Uma Madanga
Witi, Uma Gallu, Uma Rada Loko, (12) Suku Waijoko memiliki beberapa
rumah yaitu: Uma Bokol, Uma Lete, Uma Gallu, Uma Manu, Uma Gallu
Rade, dan Uma Ede (Ramone, 2015).
Program revitalisasi kampung adat Wainyapu dilaksanakan ada
tahun 2013. Melalui program ini Kampung adat berhasil membangun
dua rumah baru dan tiga rehabilitasi atau perbaikan. Dua rumah yang
baru di bangun adalah Uma Kabipi milik suku Baroro dan Uma Ledegaro
milik suku Maghaba. Sedangkan tiga rumah yang direhabilitasi adalah
Uma Galu milik suku Waijpko, Uma Kahumbu milik suku Baroro dan
Uma Lapale milik suku Kaha Katoda.
Program revitalisasi Kampung adat Wainyapu pertama kali
diinformasikan oleh dinas pariwisata Sumba. Dinas tersebut
menginformasikan mengenai persyaratan seperti akte notaris, NPWP
dan buku rekening. Setelah mengetahui adanya program tersebut,
warga kampung mengadakan musyawah yang dihadiri oleh tetua
kampung adat, dinas pariwisata dan rumah budaya. Dalam
musyawarah lebih banyak membahas mengenai sumber material, dan
sejumlah ritual yang dibutuhkan. Pada dasarnya dana yang diberikan
oleh diektorat kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa mencukupi
untuk pembangunan dua buah rumah sesuai dengan proposal awal.
Namun berkat adanya gotong royong di kalangan masyarakat warga
berhasil membangun dua buah rumah dan tiga buah rumah yang
direhabilitasi. Bentuk swadaya masyarakat dalam bentuk sumbangan
tenaga dan sumbangan ritual adat. Jumlah keseluruhan rumah adat di
kampung Wainyapu sebanyak 67 buah rumah namun pada saat ini yang
masih berdiri hanya 26 rumah. Masing-masing rumah adat dirimilik oleh
20-30 kepala keluarga. Namun seiring perkembangan zaman rumah
adat pada masa sekarang hanya dihuni satu kelapa keluarga saja.

32

Meskipun rata-rata warga sudah memiliki rumah secara individu namun
hal tersebut tidak mengubah status kepemilikan lahan di rumah adat
tersbut dan seluruh warga akan kembali pada saat ritual-ritual
keagamaan dilaksanakan. Untuk itu kepemilikan tanah juga bersifat
komunal karena masih dimiliki oleh warga keturunan Wainyapu
sebelumnya..
Rumah adat di Wainyapu yang telah direvitalisasi saat ini telah
difungsikan oleh warga kampung. Selain sebagai tempat tinggal dan
identitas masyarakat Sumba, Rumah adat juga telah digunakan untuk
sejumlah ritual keagamaan seperti Pasola Wainyapu yang diadakan
pada bulan Maret di bulan purnama, tarik batu kubur pada upacara
Pesta Woleka (sebuah pesta bagi seseorang atas rasa syukur mereka
kepada sang khalik) dan ritual pemujaan.
Paska revitalisasi rumah perawatan kebersihan rumah adat di
Wainyapu dilakukan oleh masing-masing penghunu rumah. Adapun
biaya perawatan khusus yang dilakukan satu bulan sekali berupa
perbaikan ditanggung bersama oleh pemilik rumah atau warga
kampung Wainyapu secara keseluruhan. Salah satu rumah yang
direvitalisasi dan perlu mendapat perhatian khusu adalah uma lege garo
karena pada saat ini bangunan pada menara sudah terlihat miring.
Kampung adat Wainyapu saat ini belum menajdi desa wisata
namun sudah dijadikan situs oleh dinas pariwitas kota setempat. Ratarata wisatawan yang datang ke kampung tesebut berjumlah 10-20
orang. Puncak waisatawan terbanyak yaitu pada bulan Maret pada
pelaksanaan Pasola. Pada saat pasola biasanya warga kampung
secara swadaya bergotong royong melakukan ritual.

B.

Desa Adat Bondho Kodi

Kampung Adat Bondo Kodi terletak di Kecamatan Kodi
Kabupaten Sumba Barat Daya, NTT. Kampung ini pada mulanya
memiliki 17 buah rumah dengan satu suku yaitu suku Kodi. Pada
Program Revitalisasi oleh Direktirat Kepercayaan Terhadap Tuhan yang
Maha Esa dan Tradisi pada tahun 2013 kamoung ini berhasil
membangun 2 bangunan baru dan 1 rehabilitasi. Dua bangunan baru

33

itu bernama uma lewato dan uma pandahandene. Sementara bangunan
yang di rehab adalah uma hanggako. Fungsi rumah ini pada umumnya
sama dengan fungsi rumah adat lainya di sumba yaitu sebagai tempat
tingal, temat bermusyawarah dan tempat ritual keagamaan bagi
kepercayaan marapu. Saat ini yang menempati tempat dari rumah yang
direvitalisasi adalah para janda tua atau tetua adat.
Pemenuhan syarat administasi program RDA dibantu oleh
“Rumah Budaya Sumba”. Namun masyarakat juga mengadakan
musyawarah dengan seluruh warga kampung dan didampingi oleh
rumah budaya. Dalam musyawarah di bahas mengenai penerimaan
dana dan pemanfaatkan anggaran revitalisasi agar program sukses di
jalankan. Pada dasarnya pembangunan fisik di Kampung Adat Bondo
Kodi masih sangat kurang terutama untuk ritual bangunan adat. Namun
karena nilai gotong royong yang masih tertanam di Bondo Kodhi rumah
adat dan ritualnya berhasil diselnggarakan berkat swadaya dari
masyarakat. Swadaya tersebut dapat berupa tenaga, materi dan hasil
ternak.
Paska revitalisasi ritual yang diselenggarakan di Kampung Adat
Bondo Kodi ada beberpaa ritual salah satunya ritual podu yaitu ritual
yang memisahkan musim panas dan musim hujan. Ritual ini diadakan
setiap tahun pada bulan Oktober. Selain itu ada Upacara Nyale atau
upacara Pasola yang rutin diselenggarakan pada bulan Februari. Pada
bulan-bulan tersebut biasanya ada juga beberapa wisatawan yang
mengunjungi tempat Kampung Adat Bondo Kodi untuk melihat kegitan
ritual mereka. Namun sayangnya pengelolaan dan kesadaran
mengenai daya tarik pariwisata di Bondo Kodi masing kurang sehingga
perawatan rumah dan manajerial di Bondo Kodi tidak optimal.
Agar rumah tetap terjaga perawatan rumah dilakukan oleh
penghuni rumah seperti penghuni rumah pada umumnya. Namun biaya
rehabilitasi akan ditanggung bersama oleh pemilik suku. Pada tahun ini
setelah tiga tahun revitalisasi kampung adat bondo kodi berencana
akan melakukan rehabilitasi pada bagian alang.

34

C.

Desa Adat Ratenggaro

Kampung adat Retanggaro mendapat bantuan revitalisasi
rumah adat pada tahun 2013. Melalui program tersebut Kampung Adat
ratenggaro berhasil membangun empat buah rumah bangunan baru
yaitu Uma Kapepe, Uma Magamunde, Uma Habelili, dan Uma Karende
dan satu rehab kubur batu. Pada awalnya kampung adat Ratenggaro
diinformasikan oleh Rumah Budaya dan dinas pariwisata mengenai
bantuan yang diberikan oleh direktorat Kepercayaan Terhadap Tuhan
yang Maha Esa dan Tradisi. Pada informasi tersebut rumah budaya
menginformasikan total jumlah bantuan, persyaratan dan tujuan dari
program tersebut.
Setelah mendapat infromasi bantuan kampung Ratenggaro
mengadakan musyawarah yang dihadiri oleh Tokoh kampung, dinas
pariwisata, rumah budaya dan perwakilan dari direktorat Kepercayaan
Terhadap Tuhan yang Maha Esa dan Tradisi. dalam musyawarah
dibahas mengenai sumber material untuk bangunan rumah adat, lokasi
pemeblial materian dan upacara yang harus dilaksanakan.
Pembangunan rumah adat dengan proses ritual kepercayaan marapu
pada dasarnya tidak mencukupi. Namun karena adanya gotong royong
dan swadaya dari masyarakat kampunga dat ratenggaro berhasil
membuat empat buah bangunan baru seperti yang telah disebutkan
sebelumnya. Swadaya dari masyarakat berupa ternak seperti babi dan
kerbau. Karena pada program ini pemerintah hanya memberikan
anggaran untuk materialnya bukan untuk ritual pendirian rumah. Untuk
itu ritual sebagian besar dilaksanakan dari hasil swadaya masyarakat.
Seperti kebanyakan masyarakat Sumba fungs rumah adat di
ratenggaro selain sebagai identitas warga juga sebai tempat tinggal,
sentra musyawarah warga, tarik batu kubur, dan ritual keagamaan. Di
Ratenggaro juga secara konsisten setiap tahun mengadakan rutual
pasola yang biasa disebut dengan pasola Mliti Mondaate. Ritual adat
Pasola biasnaya dilaksanakan pada bulan Maret di Bulan Purnama.
Sementara in=tu, ritual keagaamna lainy yang masih konsisten
dilakukan setiap tahun adalah tari batu kubur yang dilakjsanakan setiap
bulan September atau Oktober.

35

Total rumah adat di Ratenggaei berjumlah 28 buah. Tidak
seperti kampunga adat lain di ratenggaro hanya terdapat satu suku yaitu
suku Ratenggaro. Saat iu rumah adat hanya dihuni oleh satu kepala
keluarga namun kepemilikan rumah dan lahan masih dimiliki oleh
keturunan seblumnya. Untuk itu perawatan rumah biasnaya dilakukan
oleh kepala keluarga yang menghun rumah tersebut. Namun setiap tiga
tahun sekali biasanya dilakukan rehabilitasi atau pembetulan material
rumah yang rusak. Mengenai dana tersebut dilakukan secra bersama
oleh masing-masing pemilik rumah atau gotong royong seluruh suku di
Ratenggaro.

D.

Desa Adat Praingu Lewa Paku

Sosialisasi pembangunan rumah adat di Sumba sepenuhnya di
bantu oleh Rumah budaya yang dikepalai oleh Pastur Robert. Pastur
Robert dan verifikator dari BPNB bali membantu mendorong
pembangunan rumah adat dari mulai perencanaan (pembuatan
proposal dan penyelesaian administrasi) hingga pemantauan selama
pelaksanaan pembangunan rumah adat. Melalui rumah budaya kepala
suku Praingu Lewa Paku sudah dijelaskan mengenai tujuan
pembangan Rumah Budaya yaitu untuk menghidupkan kembali nilainilai budaya marapu bagi suku lewa yang hampir punah.
Desa Adat Praingu Lewa Paku bukan desa / komunitas modern
yang terorganisasi dengan baik. Desa ini sudah ada sejak ratusan tahun
yang lalu di Sumba Timur yang budayanya hampir punah. Untuk itu
segala penyelesaian administrasi seperti NPWP desa, Akte pendirian
desa, rekening, baru dibuat untuk memenuhi persyaratan bantuan RDA
ini. Bahkan Desa Adat Praingu Lewa Paku hingga saat ini masih belum
memiliki AD/ART yang merupakan salah satu syarat diberikanya
bantuan revitalisasi desa adat. Karena kurangnya kapasitas dalam
penyelesaian administrasi komunitas praingu lewa paku menyelesaikan
persyaratan administrasi pada saat itu dibantu sepenuhnya oleh rumah
budaya Sumba.

36

Namun tampaknya pengorganisasian bagi komunitas ini tidak
dilanjutkan hal ini terlihat dari tidak diarsipkanya administrasi tersebut
sehingga tim peneliti tidak mendapat bukti otentik mengenai
administrasi yang dimiliki komunitas baik itu berupa hard copy maupun
soft copy. Karena keterbatasan komunitas juga laporan kegiatan
mengenai difungsikannya rumah adat yang seharusnya dibuat satu
tahun setelah dibangunya rumah adat dan harus disimpan selama lima
tahun sebagai syarat dari pembangunan rumah adat tidak dibuat oleh
komunitas. Padahal untuk mengetahui efektifnya proguram ini laporan
kegiatan dapat menjadi tolak ukur keberhasilan suatu program.
Sebelum mendirikan rumah adat Suku Lewa mengadakan
musyawarah dengan 16 suku perwakilan di Praingu Lewa Paku. Dalam
musyawarah tersebut dihadiri juga stake holder lain seperti camat,
desa, rumah budaya dan perwakilan BPNB yang menjadi verifikator
dalam pembuatan rumah budaya. Camat dan Kepala Desa berperan
sebagai penasihat dan pemberi saran dalam proses pembuatan rumah
adat. Musyawarah dilakukan untuk merundingkan pelaksanaan
pembangunan rumah adat dan lokasi sumber material yang digunakan
serta perencanaan ritual-ritual sebelum dibangunya rumah adat
tersebut.
Pembuatan rumah adat dilakukan secara gotong royong oleh 16
suku di Lewa. Sebagian besar material di beli dari hutan sekitar
terutama empat buah tiang utama di Desa Adat Lewa. Namun sebagian
lainya ada dari swadaya masyarakat setempat untuk membangun
kembali rumah induk mereka. Proses gotong royong dilakukan oleh
seluruh komunitas. Berbagai sumbangan diberikan seperti sumbangan
material atau sumbangan jasa pembuatan. Pada umumnya material
rumah adat lebih murah dibandingkan dengan ritualnya. Untuk itu
sebagian besar sumbangan materi dari masyarakat adalah untuk
menyumbang proses ritual rumah adat yang biasanya berupa
sumbangan babi dan ayam. Pada proses pembangunan rumah adat
dibutuhkan sebanyak 30-40 babi namun pemerintah hanya
menyediakan 5 ekor babi yang disembelih untuk itu masyarakat secara

37

bahu membahu menggenapkan proses ritual tersebut agar rumah adat
segera terselesaikan.
Setelah selesai pembangunan rumah adat diisi oleh 4 suku induk yang
dianggap paling berhak mendiami rumah tersebut seperti yang telah
dijelaskan sebelumnya. Untuk itu pemeliharaan bangunan juga
dilakukan oleh orang-orang yang mendiami rumah adat tersebut.
Secara keseluruhan tidak ada tradisi khusus dalam melakukan
pembersihat atau perawatan rumah adat. Dalam jangka waktu terdekat
ini belum ada juga strategi perawatan bangunan rumah adat di desa
Praingu Lewa Paku.

E.

Bukharega

Revitalisasi di Kampung Bukarega dilakukan pada tahun 2014
dan berhasil membangun dua bangunan baru dengan satu rumah induk
dan satu rumah kecil. Rumah Induk disebut uma kalada dan rumah kecil
disebut uma Ki’i. Fungsi Uma Kalada sebagai rumah induk yang biasa
digunakan untuk musyawarah, penegakan hukum adat, acara
keagamaan dan tempat tinggal bagi pewaris rumah di suku bukharega.
Pada awalnya kampung Bukarega memiliki 30 buah rumah namun saat
ini rumah yang berdiri sebanyak 4 buah rumah.
Uma kalada dan uma ki’i dihuni oleh satu kepala keluarga yang
disepakati bersama dalam musyawarah dan merupakan garis
keturunan dari garis ayah. Saat ini penghuni uma kalada bukan
penghuni asli atau yang mewarisi darah keturunan pada penghuni
rumah sebelumnya. Hal ini disebabkan karena adanya konflik internal
di bukarega yang menyebabkan penghuni rumah sebelumnya terusir
sementara yang mewarisi garis keturunan lainya dianggap terlalu kecil
mendiami rumah tersebut.
Di Desa Bukaregha kepanitiaan Program RDA hanya ditangani
oleh satu keluarga. Karena kurangnya transparansi pengelolaan dana
bantuan, warga komunitas lainnya memtertanyakan penggunaan dana
bantuan oleh panitia. Informasi dari Rumah Budaya Sumba bahkan

38

mengatakan bahwa karena konflik yang terjadi, saat ini keluarga panitia
program RDA tidak diijinkan masuk ke kampung Bukaregha.
Pada dasarnya dana bantuan revitalisasi mencukupi untuk
membangun dua rumah adat. Namun pihak penyelenggara masih
menghimpun swadaya dari masyarakat untuk kepentingan ritual rumah
adat berupa makanan, minumam, sirih punang dan penyembelihan
babi.
Pada acara ritual rumah besar dibuthkan ritual yang
menghabiskan 30-40 babi. Ritual ini biasanya dilaksanakan untuk
mendirikan tiang induk bagi rumah besar aau uma kalada. Tiang utama
atau tiang idnuk biasanya terbuat dari kayu surian yang harus dibeli oleh
suku bukarega. Hal ini disebabkan oleh adanya “pantangan” suku
bukarega untuk tidak menanam kayu surian. Untuk itu suku bukarega
harus membeli seluruh bahan material yang ada. Sementara sulitnya
transportasi menyembabkan suku bukarega mengalami kendala dlaam
proses pembagunan.
Paska revitalisasi rumah adat di bukarega belum terjadi
kerusakan yang berarti dan belum ada rencana untuk renovasi.
Kampung adat bukarega tidak memiliki ritual atau manajerial khusus
dalam perawatan rumah adat. Biasnaya rumah adat di rawat oleh
penghuni rumah yang mendiami rumah tersebut. Lahan rumah
kampung adat bukarega adalah milik seluruh suku bukarega. Lahan dan
rumah suku bukarega milik seluruh suku dengan luas wilayah yang tidak
bisa bertambah maupun berkurang. Begitupula dengan ukuran
bangunan rumah adat di bukarega. Pada uma kalada maupun uma ki’i
luas bangunan dan tempat bangunan harus sama bahkan lubang pada
bangunan tidak boleh berubah.
Rumah induk biasnaya tempat utama untuk menyimpan seluruh
benda pusaka milik kampung bukarega. Selain itu sebagai penanda
penting antara rumah induk dan rumah kcil adalah tinggi tiang yang
harus paling tinggi dari semua rumah adat yang ada di bukarega. Saat
ini kampung adat bukarega belum dikunjungi oleh wisatawan. Namun
wisatawan dalam negeri sudah mulai mengunjungi kampung adat

39

bukarega. Di kampung adat bukarega juga belum ada pelatihan yang
menggerakan sektor ekonomi atau sektor pariwisata.

F.

Desa Adat Manola

Kampung adat manola berada diperbukitan di desa Tene Teke
Kecamatan Wewewa Selatan, Sumba Barat Daya, NTT. Di kampung
ini total rumah yang seharusnya ada sejumlah 113 rumah namun karena
sejumlah faktor kampung adat manola mulai ditinggalkan oleh sukusuku yang mendiami sebelumnya; faktor-faktor tersebut salah satunya
Kampung Manola lebih banyak yang tinggal di kebun atau di luar
kampung dan sebagian sudah meninggalkan agama marapu. Kampung
adat
manola
merupakan
kampung
yang
paling
sukses
menyelenggarakan program revitalisasi rumah adat. Saat ini jumlah
rumah adat di Kampung Adat Manola ada 26 yang mana 17 diantaranya
merupakan keberhasilan dari program revitalisasi rumah adat. Pada
dasarnya anggran yang diberikan kepada kampung adat Manola sama
seperti kampung adat lainya yaitu 2 buah rumah adat bangunan baru
namun karena adanya gotong royong dan tekad yang kuat dari warga
kampung, mereka berhasil membangun 9 rumah adat dan 8 rumah adat
yang berhasil di renovasi. Gotong royong dilakukan berupa tenaga
(tidak ada anggaran tukang) dan material (berupa ternak seperti babi,
ayam, sapi dan kerbau) untuk keperluan spiritual. Selain itu,
keberhasilan Kampung Adat Manola juga bukan hanya terlihat pada
jumlah bangunan rumah yang berhasil dibangun melainkan
penyelesaian rumah adat yang tepat waktu yaitu tiga bulan setelah
pencairan dana (Agustus-Oktober).
Program revitalisasi ini disosialisasikan oleh rumah budaya
Sumba kemudian di musyawarhkan oleh oleh seluruh warga terutama
panatua-panatua di Manola. Pada dasarnya tidak ada yang menolak
program revitalisasi ini. Adapun penolakan kecil justru berada di luar
kampung yang berasal dari agama denominasi dari Gereja Kristen
Sumba Indonesia (GKSI) yang hampir membakar hasil pembangunan
revitalisasi. Namun hal ini berhasil dicegah oleh pemuda-pemuda yang
masih tinggal di Kampung adat Manola. Karena adanya keterlibatan

40

seluruh warga dalam dalam kepengurusan revitalisasi dan rasa
memiliki kampung masih tinggi program ini berhasil dengan baik. selain
itu kepanitiaan juga dianggap sangat transparan sehingga tidak terjadi
konflik dalam pelaksanaan pembangunan rumah adat. Bahkan saat
perayaan pembukaan rumah adat kampung adat Manola disambut
meriah oleh warga dan menjadi paling meriah diantara kampungkampung yang lainya.
Jumlah suku di Kampug Adat Manola sebanyak 13 dan jumlah
KK di Kampung Adat Manola sebanyak 24 KK. Masing-masing rumah
di Kampung Adat Manola ditemati oleh 2 KK. Setiap Suku memiliki
kepala suku dan kepala suku tertinggi di Manola adalah suku Umbu Taia
yang juga merupakan suku utama di Kampung Adat Manola. Kepala
Suku di Manola disebut Roto. Saat ini yang mendiami kampung adat
Manola masih menganut kepercayaan marapu 100% namun ada juga
yang saat ini menganut agama kristen atau katolik. Biasanya warga
kampung yang sudah menganut agama kristen atau katolik masih rutin
mengikuti misa di gereja tetapi tetap aktif untuk mengikuti ritual spiritual
marapu. Bagi warga suku Manola semua budaya mengajarkan
kebaikan. Bahasa yang digunakan di Manola sebagian besar panatua
masih menggunakan bahasa lokal namun ada pula yang sudah
menggunakan bahasa Indonesia. Menganai mata pencaharian, ratarata mata pencaharian warga suku adalah bertani dan berkebun hal ini
karena tanah di Manola yang relatif subur. Hasil pertanian paling
dominan adalah kopi, coklat dan cengkeh. Pendidikan rata-rata di
Kampung Adat Manola adalah SD atau SMP sementara SMA terdekat
baru dibangun pada tahun 2015.
Fungsi rumah adat bagi Suku Adat Manola sama seperti suku
adat lainya yaitu sebagai tempat tinggal, penyimpanan benda pusaka
seperti patung, gong, piring, guci, dan batu delima sebagai batu kebal
sejarahnya batu delima dipakai saat perang untuk menghindari tombak
atau serangan musuh dan untuk kepentingan ritual seperti Pasola, ritual
pertanian (upacara hasil panen yang biasanya dilakukan di rumah
induk), dan ritual turun atau naik rumah, dan untuk penegakan hukum

41

adat pada saat terjadi pelanggaran adat. Paska revitalisasi rumah adat
ini sudah dilakukan ritual tahunan seperti ritual hasil panen dan
penyembahan bagi penganut marapu.
Selama proses pelaksanaan revitalisasi Kampung Adat Manola
terus didampingi oleh Rumah Budaya Sumba yang di Kepalai oleh Pater
Robert. Selain itu rumah budaya juga membantu meyelesaikan
persyaratan administrasi dan bentuk pelaporan. Menurut Ketua Panitia
Pembangunan Revitalisasi Rumah Budaya di Manola rata-rata
pendirian rumah menghabiskan dana sebesar 100 juta rupiah dengan
asumsi menggunakan tukang sendiri. Kayu-kayu yang digunakan
adalah kayu Masela sebagai tiang utama pada rumah budaya. Dan
daya tahan rumah adat di Manola rata-rata dapat bertahan selama 10
tahun. Hal tersulit selama proses pembangunan adalah sulitnya
transportasi untuk membawa bahan material karena akses jalan yang
masih tertutup tumbuhan liar dan lokasi yang berada di atas bukit.
Pada dasarnya tidak ada perawatan khusus yang dilakukan
untuk menjaga rumah budaya tersebut. Layaknya sebuah rumah
tinggal, rumah adat di Kampung Adat Manola juga hanya dijaga
kebersihanya oleh penghuni rumah. Namun selama proses pendirian
dilakukan empat upacara yaitu upacara penaikan tiang uatama, kedua
upacara pengikat balok-balok pada tiang utama, kedtiga upacara
pembauatn bale-bale pada rumah adat dan keempat upacara
pembuatan atap. Puncak upcara adalah pembuatan ukiran ke-4
upacara adat tersbut yang diiringi oleh lagu-lagu syahid yang
dinyanyikan dengan iringan gong.

42

BAB V
PROGRAM REVITALISASI DESA ADAT DI JAWA BARAT
Pada bab ini akan diuraikan pelaksanaan program revitalisasi
desa adat di Provinsi Jawa Barat. Seperti bagian sebelumnya, di bagian
awal bab kami akan menguraikan bagaimana program RDA ini
diimplementasikan, terutama di dua desa adat, yaitu Desa Adat Panjalu
dan Desa Adat Kampung Dukuh. Kedua, akan diuraikan juga tinjauan
kritis atas pelakasanaan program revitalisasi desa adat di kedua desa
adat tersebut.
Dari tahun 2013 hingga tahun 2015, Program RDA di Jawa Barat
telah dilaksanakan di tujuh lokasi, yaitu di Kasepuhan Cipta Mulya
(Sukabumi), Kampung Kuta (Ciamis), Desa Lelea (Indramayu),
Padukuhan Nyi Buyut Ujunggebang (Cirebon), Kampung Dukuh
(Garut), Desa Panjalu (Ciamis), dan Kasepuhan Sinar Resmi
(Sukabumi). Penelitian ini melakukan asesmen terhadap pelaksanaan
Program RDA di dua lokasi di Jawa Barat, yaitu Desa Panjalu,
Kabupaten Ciamis, dan Kampung Dukuh, Kabupaten Garut.

A.

Desa Panjalu, Kabupaten Ciamis

Desa Panjalu berlokasi di Desa Panjalu, Kecamatan Panjalu,
Kabupaten Ciamis, Jawa Barat. Hal yang menjadi pusat dari Desa
Panjalu adalah keberadaan beberapa keramat, yaitu (1) Bumi Alit, yang
merupakan bangunan tempat penyimpanan benda-benda pusaka
warisan Kerajaan Panjalu; (2) makam keramat di Nusa Larangan; dan
(3) makam keramat di Ujung Winangun. Adapula tradisi yang
merupakan khas Panjalu, yaitu upacara Nyangku, upacara pencucian
benda pusaka yang tersimpan di Bumi Alit, dilakukan setahun sekali.
Dalam rangka mendapatkan bantuan dari Program RDA, Panitia
RDA Desa Adat Panjalu telah memenuhi syarat-sayarat administrasi. Di
dalam proposalnya, Panitia RDA Desa Adat Panjalu melampirkan foto
kopi surat-surat keterangan, susunan pengurus, AD/ART berakta
notaris, buku tabungan, NPWP, dan KTP Pengurus. Pengecualian
adalah surat penetapan sebagai desa adat oleh pemerintah daerah

43

setempat, yang merupakan konsekuensi penerapan definisi desa adat
berdasarkan UU No. 6/2014. Selain itu, proposal tersebut juga
menyertakan rencana anggaran biaya, yang besar totalnya adalah Rp
430 juta.
Berdasarkan proposal dan laporan Program RDA di Desa
Panjalu, tujuan bantuan sosial Program RDA di Desa Panjalu adalah
untuk: (1) melestarikan situs-situs dan bangunan yang bersejarah yang
berada di wilayah Desa Adat Panjalu; (2) ikut mengembangkan obyek
wisata yang berada di wilayah Desa Panjalu; dan (3) teridentifikasinya
potensi wisata melalui situs-situs sejarah Panjalu dan sekitarnya.
Sehubungan dengan itu, Program RDA di Desa Adat Panjalu
menargetkan empat macam kegiatan, yaitu: (1) merenovasi dan
membangun bangunan Museum Bumi Alit; (2) Membangun gerbang
makam Nusa Gede Situ Lengkong; (3) Merenovasi bangunan makam
Nusa Gede Situ Lengkong; dan (4) membangun gerbang makam
keramat Hujung Winangun.
Adapun pelaksanaan program RDA di Panjalu adalah
pembangunan dan/ atau renovasi lima objek, yang tersebar di tiga
lokasi, sesuai dengan yang ditargetkan. Ada pembangunan bangunan
baru, yaitu dua buah bangunan pelindung Bumi Alit; ada renovasi, yaitu
pembangunan pagar dan/ atau gerbang kompleks makam keramat
Hujung Winangun, pembangunan gerbang sekaligus dermaga serta
pondasi bangunan makam keramat Nusa Geda di Nusa Larangan (Situ
Lengkong). Bangunan yang melindungi Bumi Alit dibuat berbentuk
kotak dengan semua sisi dicor untuk alasan keamanan, karena pernah
terjadi pencurian benda pusaka di dalam Bumi Alit. Bangunan dan objek
yang dibangun bukan merupakan bangunan adat, tetapi lebih kepada
bangunan penunjang. Bumi Alit sebagai satu-satunya bangunan yang
dapat dikatakan bersifat “adat” atau “tradisional” justru tidak direnovasi,
tetapi hanya dibuatkan bangunan pelindung berbentuk kubus. Kegiatan
RDA di Desa Adat Panjalu berlangsung selama kurang lebih empat
bulan, sesuai dengan perencanaan sebagaimana tertuang dalam
proposal.

44

Pelaksanaan Program RDA di Desa Adat Panjalu melibatkan
berbagai pihak. Mereka adalah Desa Adat Panjalu, Desa Panjalu (desa
formal), Yayasan Borosngora, dan komunitas-komunitas (perkumpulan
profesi, misalnya komunitas perahu dayung, komunitas seni, dan
komunitas pedagang). Desa Adat Panjalu sudah jelas merupakan “tuan
rumah” dalam kegiatan dimaksud. Adapun organ-organ Desa Adat
Panjalu adalah R. Haris Riswandi C. (Kepala Desa Panjalu) sebagai
Pembina, R. H. Edi Hernawan Tjakradinata sebagai Ketua Desa Adat,
Rahmat Suryana sebagai Sekretaris, dan Asep Yusup sebagai
Bendahara. Desa Panjalu merupakan unit pemerintahan daerah yang
menaungi wilayah Desa Adat Panjalu, sebagai bagian dari
pemerintahan Kabupaten Garut, Provinsi Jawa Barat. Sementara itu,
Yayasan Borosngora merupakan sebuah yayasan yang beranggotakan
beberapa tokoh dan warga Desa Adat Panjalu yang kegiatannya adalah
pelestarian tradisi Panjalu. Adapun komunitas-komunitas yang ada di
Desa Adat Panjalu merupakan mereka yang berkegiatan di wilayah
Desa Adat Panjalu dan terkait dengan kelangsungan berbagai aktivitas
di Desa Adat Panjalu. Contohnya adalah para pemilik/operator perahu
yang melayani penyeberangan ke Situ Lengkong, para pedagang yang
melayani kebutuhan konsumsi para pengunjung, dan para seniman
yang menjadi daya tarik berbagai aktivitas dan perayaan di Desa Adat
Panjalu.
Program RDA di Desa Adat Panjalu dilaksanakan oleh
kepanitian yang mencerminkan keragaman pihak yang terlibat di dalam
kegiatan, sebagaimana tercantum di dalam proposal. Adapun susunan
panitia tersebut adalah: Kepala Desa Panjalu dan Ketua Desa Adat
Panjalu sebagai Penanggung Jawab, Dulah Abdulah (Ketua LPM Desa
Panjalu) sebagai Pengawas, Endang Sonjaya (Ketua Kompepar)
sebagai Ketua Pelaksana, Rahmat Suryana (Sekretaris Desa Adat
Panjalu) sebagai Sekretaris, Asep Yusup A.S. (Bendahara Desa Adat
Panjalu) sebagai Bendahara, Endeh Sukajat (Anggota LPM Desa
Panjalu) dan Apip Irpan (Anggota LPM Desa Panjalu) sebagai Seksi
Pengadaan Barang, Gusyanto (Perangkat Desa Panjalu) sebagai Seksi
Hubungan Masyarakat, Dadang Suhendra (masyarakat Desa Panjalu)

45

sebagai Seksi Teknis, dan Bambang Herapermaya (masyarakat Desa
Panjalu) sebagai Penanggung Jawab Teknis.
Pada tahap perencanaan, dilaksanakan musyawarah di antara
pihak Desa Adat Panjalu, Yayasan Boros Ngora, Desa Panjalu, serta
perwakilan masyarakat (sesepuh dusun). Hal yang dimusyawarahkan
di antaranya adalah penentuan lokasi dan objek, pembagian tugas.
Pada tahap pelaksanaan, ada pelibatan masyarakat melalui perwakilan
komunitas-komunitas (perkumpulan profesi), misalnya komunitas
perahu dayung, komunitas seni, dan komunitas pedagang. Pihak yang
berperan menghimpun masyarakat adalah aparat Desa Panjalu.
Masyarakat Desa Adat Panjalu dapat dikatakan telah siap secara
organisasi sehingga tidak memerlukan pendampingan, bantuan, atau
keterlibatan pihak luar. Keberadaan Yayasan Boros Ngora juga
menambah kesiapan masyarakat Panjalu.
Setelah direvitalisasi fungsi bangunan dan/ atau objek tetap
sama, yaitu sebagai sarana penunjang kegiatan ziarah tempat-tempat
keramat, yang sekaligus sebagai destinasi wisata (religi). Dalam hal ini,
para informan sepakat dengan istilah wisata religi dan wisata spiritual
yang disematkan pada Desa Adat Panjalu. Hal tersebut berarti bahwa
para pemangku kepentingan mengakui, tampaknya dengan penuh
kesadaran, bahwa Desa Adat Panjalu merupakan destinasi wisata.
Oleh karena itu, berbagai sarana penunjang dibangun oleh para
pemangku kepentingan tersebut, misalnya penyediaan perahu
penyeberangan di Situ Lengkong, yang dibuat menarik secara tampilan,
serta penataan kios-kios suvenir dan warung-warung makan.
Pemeliharaan bangunan dan/ atau objek yang direvitalisasi
adalah tanggung jawab juru kunci (kuncen) masing-masing lokasi yang
dibantu oleh komunitas yang ada. Peran serta komunitas atau
masyarakat secara umum sangat nampak pada penyelenggaraan acara
Nyangku. Selain pada acara itu, partisipasi masyarakat dalam
pemeliharaan bangunan dan/ atau objek bersifat insidental. Jadi, tidak
ada mekanisme khusus dalam hal pemeliharaan bangunan dan/ atau
objek yang telah direvitalisasi.

46

Berdasarkan pengakuan para informan (peserta FGD), Bumi Alit
dirasa lebih aman setelah dibuatkan bangunan pelindung, mengingat
sebelumnya pernah terjadi peristiwa pencurian benda pusaka yang ada
di dalam Bumi Alit. Selain itu, para informan juga mengklaim adanya
penambahan jumlah pengunjung ke kawasan Desa Adat Panjalu, terkait
dengan adanya sarana yang lebih baik dari sebelumnya. Di dalam
laporan pelaksanaan RDA di Desa Adat Panjalu juga dinyatakan bahwa
Program RDA telah membantu mengembangkan Desa Adat Panjalu
sebagai destinasi wisata dengan menciptakan kenyamanan bagi para
pengunjung serta mengenalkan kembali sejarah dan tradisi Panjalu
kepada generasi muda dengan penyediaan situs-situs bersejarah.
Para informan menyatakan, sebagaimna juga tercantum di
dalam laporan kegiatan RDA di Desa Adat Panjalu, bahwa terdapat
beberapa hambatan dalam proses pembangunan/renovasi dalam
rangka RDA di Desa Adat Panjalu. Hambatan-hambatan itu adalah:
1. Transportasi bahan bangunan ke Nusa Larangan harus
menyeberangi danau sehingga biaya menjadi sangat mahal.
Menurut informan, dana dari program RDA tidak cukup untuk
transportasi seperti itu. Untuk menyiasati itu, maka ada
partisipasi masyarakat melalui gotong royong. Hal tersebut
karena tidak ada biaya operasional dalam anggaran RDA.
2. Waktu turunnya dana berbarengan dengan pelaksanaan
program-program pemerintah lain, sehingga kesulitan
mendapatkan tukang (pekerja).
3. Waktu turunnya dana adalah pada bulan puasa, masa yang
kurang tepat untuk melakukan kerja fisik. Selain itu, ada pula
ritual adat dalam waktu-waktu tertentu yang tidak
memungkinkan pelaksanaan pekerjaan RDA.

B.

Kampung Dukuh, Kabupaten Garut

Kampung Dukuh berlokasi di Desa Ciroyom, Kecamatan Cikelet,
Jawa Barat. Keadatan Kampung Dukuh berpusat pada makam keramat
yang dijaga oleh juru kunci (kuncen) yang ditentukan berdasarkan
keturunan. Wilayah kampung dukuh telah berkembang menjadi

47

kampung larangan dan kampung luar, yang dibatasi oleh pagar bambu.
Kampung Dukuh larangan masih menerapkan adat mereka dalam
banyak aspek kehidupan, di antaranya aturan mengenai pemukiman,
larangan penggunaan listrik, dan tata kelakuan ketika melakukan ziarah
ke makam keramat. Bangunan-bangunan penting di Kampung Dukuh,
selain rumah penduduk yang dibangun berdasarkan ketentuan adat,
adalah (1) Bale Adat, yaitu tempat bermusyawarah; (2) madrasah, yaitu
tempat kegiatan belajar-mengajar agama Islam; (3) rumah Kuncen,
tempat tinggal Kuncen sekaligus tempat menerima tamu; (4) masjid; (5)
Pangwadonan, yaitu tempat shalat khusus perempuan; dan (6) Bumi
Alit, yaitu tempat melakukan ritual berdoa dan tawassul pada waktuwaktu khusus. Bangunan-bangunan itu dibangun dengan bahan kayu,
bambu, atap dari ilalang atau ijuk, tanpa penyemenan.
Dalam rangka mendapatkan bantuan dari Program RDA, Panitia
RDA Desa Adat Panjalu telah memenuhi syarat-sayarat administrasi. Di
dalam proposalnya, Panitia RDA Desa Adat Dukuh Ciroyom
melampirkan foto kopi surat-surat keterangan, susunan pengurus,
AD/ART berakta notaris, buku tabungan, NPWP, dan KTP Pengurus.
Pengecualian adalah surat penetapan sebagai desa adat oleh
pemerintah daerah setempat, yang merupakan konsekuensi penerapan
definisi desa adat berdasarkan UU No. 6/2014. Selain itu, proposal
tersebut juga menyertakan rencana anggaran biaya, yang besar
totalnya adalah Rp 430 juta.
Pelaksanaan Program RDA di Desa Adat Dukuh Ciroyom
mencapai target yang ditetapkan di dalam Proposal. Kegiatan-kegiatan
yang dilakukan adalah rehabilitasi 17 rumah adat yang berada di
wilayah larangan, Bumi Alit, madrasah, masjid, Pangwadonan, Bale
Adat; pembangunan 10 jamban umum dan Saung Lisung (rumah
lesung) sekaligus pembuatan lesung (penumbuk padi); penyemenan
jalan setapak di luar wilayah larangan; dan penyediaan tempat sampah
dari drum berbahan plastik. Tampak bahwa dana RDA sebagian besar
digunakan untuk renovasi bangunan-bangunan adat, kecuali untuk
pembuatan rumah lesung dan lesungnya serta pengadaan tempat
sampah.

48

Para pihak yang terlibat dalam pelaksanaan Program RDA di
Desa Adat Dukuh Ciroyom hanyalah para warga desa adat tersebut,
baik yang termasuk warga wilayah larangan maupun bukan.
Keterlibatan unsur pemerintah setempat hanya diwakili oleh perangkat
RT dan RW, tanpa keteribatan pihak kantor desa. Susunan pengurus
Desa Adat Dukuh Ciroyom adalah Ketua Desa Adat Kampung Dukuh
Ciroyom selaku Penanggung Jawab, Yayan Hermawan (Ketua Desa
Adat berdasarkan AD/ART) sebagai Ketua Desa Adat, Rik Rik Manul
Hakim (Sekretaris Desa Adat berdasarkan AD/ART) selaku Sekretaris,
Malkan (Bendahara Desa Adat berdasarkan AD/ART) sebagai
Bendahara, Solaha selaku Ketua Seksi Umum (dengan anggotanya
yaitu Agus Safe’i, Mustofa, Ridwan, dan Mamad), Hanafi selaku Ketua
Seksi Kebersihan dan Lingkungan Hidup (dengan anggotanya yaitu
Mustofa, Ridwan, dan Mamad), Din Din selaku Ketua Seksi Ketertiban
dan Keamanan (dengan anggotanya yaitu Ridwan dan Itam), dan Kikim
selaku Ketua Seksi Budaya (dengan anggotanya yaitu Rosidin, Mulif,
dan Ramdan). Adapun susunan kepanitiaan dalam pelaksanaan
kegiatan RDA di desa itu adalah Ketua Desa Adat Kampung Dukuh
Ciroyom sebagai Penanggung Jawab, Zam Zam Nurzaman sebagai
Ketua Pelaksana, Safudin sebagai Sekretaris, Arti Irdayanti sebagai
Bendahara, Rosidin sebagai Seksi Umum, Engkun sebagai Seksi
Peralatan, Fadil sebagai Seksi Hubungan Masyarakat, Itam sebagai
Seksi Keamanan, dan Rohyati sebagai Seksi Logistik.
Dalam proses perencanaan, dilakukan musyawarah yang
dihadiri oleh warga Kampung Adat, perwakilan karang taruna, dan
perangkat RT dan RW. Hal yang dimusyawarahkan adalah penentuan
objek, pembagian tugas, penentuan jatah bantuan (besar bantuan untuk
setiap rumah tidak sama, disesuaikan dengan ukuran dan latar
belakang ekonomi pemiliknya). Dalam proses pelaksanaan, sebagian
besar warga Kampung Dukuh berkontribusi melalui gotong royong dan
"diskon" upah tukang. "Diskon" itu contohnya adalah para tukang
bersedia bekerja 10 hari meskipun dibayar hanya untuk lima hari.
Tidak ada keterlibatan pihak luar komunitas Desa Adat Dukuh
Ciroyom, bahkan pihak desa formal pun tidak terlibat. Peran Kuncen

49

sebagai pembuat keputusan sangat sentral. Legitimasi Kuncen yang
ditunjang dengan kompetensi administrasi tokoh bernama Yayan
Hermawan menjadikan Kampung Dukuh tidak memerlukan keterlibatan
pihak luar dalam menjalankan program RDA.
Dalam hal perubahan pasca revitalisasi, para informan mengaku
tidak ada yang signifikan, hanya perasaan lebih nyaman karena
bangunan-bangunan dirasa menjadi lebih baik, misalnya atap dari ijuk
lebih tahan lama dan lebih melindungi dari hujan. Hal tersebut dirasa
cukup penting mengingat para warga memang membutuhkan renovasi
untuk rumah-rumah mereka. Selain itu, juga tidak ada penambahan
fungsi bangunan/objek adat. Keberadaan makam keramat dan
berjalannya peran Kuncen sebagai pengawal adat memperkecil
kemungkinan adanya penambahan fungsi bangunan adat. Meskipun
demikian, dalam laporannya, pihak Desa Adat Dukuh Ciroyom
mengakui bahwa Program RDA telah membawa manfaat seperti: (1)
terciptanya rasa percaya diri di antara para generasi muda untuk
melestarikan adat istiadat komunitasnya; (2) meningkatnya keasrian
dan kenyamanan di lingkungan Desa Adat Dukuh Ciroyom karena
tertata baiknya sarana dan prasarana dengan tetap mempertahankan
keaslian adat istiadat dan budaya yang diwariskan; (3) membantu
warga Desa Adat Dukuh Ciroyom, yang kebanyakan digolongkan
sebagai masyarakat miskin, untuk memperbaiki tempat tinggalnya; (4)
memperindah suasana Desa Adat Dukuh Ciroyom.
Setelah direvitalisasi tidak ada ketentuan khusus tentang
pemeliharaan bangunan/objek yang dibangun atau direnovasi.
Semuanya mengandalkan partisipasi masyarakat yang berdasar pada
kepatuhan terhadap Kuncen. Aktivitas pemeliharaan dilakukan sebagai
bagian dari keseharian warga Kampung Dukuh. Jadi, pemeliharaan
rumah tempat tinggal diserahkan kepada masing-masing pemiliknya,
sementara pemeliharaan tempat-tempat/objek-objek umum menjadi
tanggung jawab bersama tanpa mekanisme yang baku. Mekanisme
gotong royong yang pasti dilaksanakan untuk perawatan/pemeliharaan
bangunan/objek umum adalah ketika akan diadakan acara yang bersifat
komunal, misalnya upacara Nyanggakeun.

50

Dalam pelaksanaan Program RDA di Desa Adat Dukuh
Ciroyom, ada beberapa kendala yang dikemukakan oleh para informan
maupun yang tertulis dalam laporan. Kendala-kendala tersebut adalah:
(1) terlambatnya pencarian dana sehingga pengadaan bahan-bahan
bangunan juga terlambat; (2) sulitnya penyediaan ijuk sebagai atap,
untuk menggantikan ilalang, mengingat ijuk tidak lagi banyak tersedia di
Kampung Dukuh sehinggaa untuk mendapatkannya warga Kampung
Dukuh harus mencari hingga Cianjur; dan (3) bertambahnya ongkos
belanja material yang dibutuhkan sehingga muncul biaya tambahan
yang sebelumnya tidak tercakup dalam anggaran.

C.

Tinjauan Kritis atas Implementasi RDA di Jawa Barat

Uraian di atas menunjukkan bahwa secara umum Program RDA
di Jawa Barat telah dilaksanakan sesuai dengan ketentuannya.
Proposal yang diajukan dan laporan pertanggungjawaban yang dibuat
oleh kedua desa adat menunjukkan bahwa mereka dapat memenuhi
persyaratan yang telah ditentukan dalam petunjuk teknis. Meskipun
demikian, ada beberapa hal yang menjadi catatan dalam implementasi
program tersebut. Hal-hal tersebut adalah mengenai penentuan desa
adat, partisipasi atau keterlibatan para pihak, keberlanjutan, dan
formalisasi komunitas adat.
Definisi desa adat yang digunakan dalam Program RDA
mengacu pada UU No. 6/2014. Salah satu implikasi dari rujukan
terhadap undang-undang tersebut adalah bahwa suatu desa dapat
ditetapkan sebagai desa adat jika memenuhi syarat-syarat yang
ditentukan dan disahkan dengan keputusan pemerintah daerah terkait.
Hal seperti itu tidaklah diterapkan dalam penentuan desa adat dalam
program RDA, di mana tidak ada satu pun desa adat yang telah
ditetapkan oleh pemerintah daerahnya sebagai desa adat, yang
dibuktikan dengan tidak adanya dokumen yang menunjukkan hal
tersebut.
Lebih jauh dari itu, sementara Desa Adat Dukuh Ciroyom
dengan mudah dapat dimaklumi statusnya sebagai desa adat,
meskipun tanpa penetapan dari pemerintah daerah sebagaimana

51

dimaksud oleh UU No. 6/2014, Desa Panjalu lebih sulit untuk
diklasifikasikan sebagai desa adat. Sementara Desa Adat Dukuh
Ciroyom menunjukkan ke-adat-an dengan hidupnya adat yang
mengatur berbagai aspek kehidupan warganya, Desa Panjalu tidak
mencerminkan hal seperti itu. Desa Panjalu lebih tampak sebagai suatu
wilayah yang di dalamnya terdapat situs-situs yang dikeramatkan yang
kemudian berkembang menjadi destinasi wisata religi. Tidak ada lagi
adat yang secara khusus mengatur perikehidupan warganya.
Keberadaan upacara Nyangku juga tidak dapat dikatakan sebagai adat,
namun hanya tradisi tahunan yang hanya berupa ritual dan perayaan,
tidak mengimplikasikan adanya aturan adat yang mengikat warga Desa
Panjalu.
Program RDA ini pada dasarnya ditujukan sebagai
pemberdayaan, setidaknya itulah yang dinyatakan oleh tujuan program
ini. Sebagai sebuah kegiatan pemberdayaan, Program RDA idealnya
mengimplikasikan adanya partisipasi yang luas dari para pemangku
kepentingan, terutama komunitas penerima program. Namun,
pelaksanaan Program RDA di Jawa Barat menyisakan pertanyaan
mengenai mekanisme keterlibatan para pihak, baik pihak dalam
komunitas maupun luar komunitas. Keterlibatan dimaksud adalah
dalam perencanaan, pelaksanaan, dan pemeliharaan.
Kedua desa adat secara umum berusaha melibatkan warganya
dalam setiap proses kegiatan. Misalnya dalam tahap perencanaan,
Desa Adat Dukuh Ciroyom dan Desa Adat Panjalu melibatkan para
perwakilan warganya, di Panjalu bahkan ada keterlibatan desa formal,
meskipun dalam banyak hal wewenang kuncen adalah cukup besar.
Dalam tahap pelaksanaan, pelibatan warga juga tampak dalam dua
kasus desa adat tersebut. Namun, mekanisme keterlibatan dalam
proses perencanaan dan pelaksanaan itu tidaklah jelas. Ketidakjelasan
ini dibuktikan dengan terbatasnya pengetahuan orang-orang yang
terlibat mengenai beberapa detail, misalnya jumlah alokasi dana.
Pengetahuan yang luas justru dipegang oleh beberapa orang yang
memegang jabatan kepengurusan desa adat atau panitia pelaksanaan
Program RDA.

52

Masalah partisipasi juga tampak dalam kenyataan bahwa
keterlibatan pihak di luar komunitas sangatlah kecil, jika tidak dikatakan
tidak ada. Hanya Desa Panjalu yang melibatkan desa formal. Dalam
kadar tertentu, keterlibatan pihak luar diperlukan untuk memperluas
cakrawala perspektif komunitas juga untuk meningkatkan kemanfaatan
program. Salah satu dampak dari hal tersebut diperkirakan adalah tidak
adanya konsultasi mengenai berbagai usulan desa adat. Hal ini sangat
mencolok dalam kasus Desa Panjalu, di mana usulan untuk
membangun bangunan pelindung dijalankan begitu saja. Padahal
menurut pandangan ahli, hal tersebut patut dipertanyakan mengingat
tidak mencerminkan tradisi Panjalu.
Adapula perhatian terhadap aspek keberlanjutan. Berbagai
bangunan dan objek telah terbangun atau terenovasi dalam Program
RDA. Namun, uraian di bagian atas menunjukkan bahwa komunitas
desa adat tidak memiliki kejelasan tentang mekanisme pemeliharaan
atau perawatan bangunan dan objek yang direvitalisasi tersebut.
Pemeliharaan di sini termasuk perbaikan jika suatu saat ada kerusakan.
Respon-respon yang ditangkap dari para informan adalah bahwa
mereka mengharapkan bantuan-bantuan lain untuk menjaga
keberlanjutan desa adat mereka.
Hal yang terakhir dan terpenting dalam telaah atas implementasi
Program RDA di Jawa Barat adalah implikasi tidak langsung dari
penerbitan AD/ART yang disahkan oleh notaris, sebagai bagian dari
syarat administrasi. Dengan dituangkannya adat ke dalam AD/ART
maka adat menjadi diformalkan, atau dalam hal ini disebut formalisasi
komunitas adat. Formalisasi yang dimaksud adalah transformasi adat
yang kompleks, fleksibel, dan dinamis menjadi terikat ke dalam AD/ART
yang disahkan oleh notaris.
Formalisasi ini bermasalah karena mengakibatkan dua hal, yaitu
memunculkan struktur organisasi baru yang sebelumnya tidak dikenal
dalam struktur sosial komunitas adat dan simplifikasi (penyederhanaan)
adat. AD/ART desa adat memuat struktur kepengurusan desa adat.
Dalam kasus Desa Adat Dukuh Ciroyom dan Desa Adat Panjalu,
struktur pengurus yang terdiri dari ketua desa adat, sekretaris, dan

53

bendahara sama sekali tidak mencerminkan struktur sosial kedua
komunitas adat tersebut. Struktur d